MASALAH KEMACETAN KOTA SEMARANG

Dalam beberapa tahun mendatang kemacetan sepertinya akan menjadi hal yang biasa dan akan terjadi setiap waktu. Selama ini kemacetan di kota Semarang terjadi pada jam-jam tertentu seperti jam berangkat kantor dan jam pulang kantor. Kemacetan tersebut juga terjadi pada ruas-ruas jalan tertentu seperti jalan Kaligawe, jalan Setiabudi Jatingaleh, jalan jend. Sudirman daerah Krapyak.doc. kompasBerdasarkan berita Suara Merdeka tanggal 1 April 2007 bahwa dalam 2 tahun mendatang, Semarang diprediksi makin macet. Hal ini disebabkan karena kendaraan yang beroperasi di kota Semarang rata-rata bertambah 1500-2000 unit tiap bulannya. Dalam tulisan yang lain juga disebutkan bahwa Semarang akan menjadi transit lalu lintas di jawa.Bagaimana jadinya nanti lalu lintas Semarang ? sekarang saja kemacetan tidak hanya terjadi pada jam berangkat dan pulang kerja, pada jam 12 siang sekarang juga biasa terjadi kemacetan utamanya di jalan Kaligawe dan bundaran kalibanteng ke barat sampai mangkang. Hal ini kalau tidak segera diatasi dan dicari solusinya, bukan tidak mungkin tahun-tahun mendatang kemacetan di Semarang akan menyamai kemacetan di Jakarta atau malah bisa lebih parah, ini karena masalah kota Semarang bukanร‚ย  cuma lalu lintas tapi juga banjir dan rob.Solusinya mungkin adalah mulai sekarang dilakukan penataan kota yang berorientasi masa depan. Penataan kota kalau cuma untuk mengatasi masalah sesaat, jika masalah teratasi tetapi masalah lain timbul. Itu sama saja masalah belum teratasi. Penataan kota yang berorientasi masa depan adalah penataan kota yang memperhitungkan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi pada masa mendatang. Hal ini perlu kajian yang lebih mendalam. Nantinya kajian-kajian tersebut bukan hanya menjadi kajian belaka tapi bisa terealisir menjadi kenyataan.

Aku membayangkan jika kemacetan di kota semarang seperti lalu lintas di Simpang Lima dan sekitarnya pada saat tahun baru. Dari bunderan air mancur sampai depan polda jateng lebih dari limabelas menit…

Capee…dehmengerikan

foto:SM, KCM

39 thoughts on “MASALAH KEMACETAN KOTA SEMARANG

  1. ikan koi says:

    ga percaya ya…kalau semarang sekarang macetnya sudah begitu parah sekali-kali survei pada pagi, siang hari dan sore jam tigaan di jalan kaligawe, jalan kalibanteng ke barat…pasti deh…macet…

  2. didut says:

    Kebetulan tinggal deket Jatingaleh dan pastinya jam-jam sibuk pasti macet. Tindakan preventifnya menurutku ada banyak sekali mulai dari memperbaiki kualitas dan pelayanan moda transportasi dgn harga terjangkau sampai dgn meninggikan pajak kendaraan pribadi dan memberi insentif pajak bagi kendaraan untuk transportasi. Aku pikir di Indonesia hal-hal ini yg mungkin kurang diperhatikan sehingga masyarakat msh byk yg menggunakan kendaraan sendiri.

  3. kian says:

    aq tahu solusinya..ga usah naek mobil or motor..naek sepeda aza..ato jalan kaki….ga macet plus ramah lingkungan tuh…halah..
    btw..aq sepakat sama didut..pajak kendaraan dinaikin. trus disemarang mule diberlakuin 3 in 1…gimana2?

  4. Nev says:

    Selama ini yg jadi masalah kemacetan di semarang adalah angkot yg berhenti di sembarang tempat….Aku sepakat dengan mas adi. tapi pendapat kian untuk 3 in 1 kayaknya bukan solusi yang tepat, buktinya ya Jakarta itu ๐Ÿ˜›

  5. kian says:

    ooo gitu ya…hmmm mikir opo meneh ya solusine…hmmm pembatasan angkot kalo gitu..bisa ga seh dibatasin..
    hmmm…polisi harus tegas n siap sedia “menegur” angkot yg sembarangan berhenti..wargane juga harus nyetop dit4 yang seharusnya neh…

  6. diditjogja says:

    Dari bunderan air mancur sampai depan polda jateng lebih dari limabelas menitรขโ‚ฌยฆ

    hah!!!!!!!
    :-O
    mosok seh?!
    bukane itu ming sak plinthengan thok?!

    weleh2….

  7. H4rs W4r10r says:

    semarang macet???? ahh biasa aja ๐Ÿ˜€ yang penting gue masih bisa jalanin normal motor 80-90km/jam di jalanan semarang menurut gue itu masih normal dan belum termasuk kategori macet :). semarang cerah hari ini :), sambil minum teh di pagi hari :d/:)>-:d/

  8. masfiq says:

    Silaken dibaca lagi tentang “Semarang Loop Line” yang saya tulis di Loenpia.Net pada Desember 2006 lalu. Tepatnya di kolom Opini.

    Di situ saya tulis tentang langkah-langkah yang idealnya dilakukan oleh Pemkot Semarang atau Pemda Jateng guna mengatasi kemacetan lalu-lintas.

    Sebenarnya ada langkah yang lebih mungkin untuk dilaksanakan dalam waktu relatif singkat.

    Yaitu dengan tak memperpanjang ijin trayek angkot dan secara bertahap menggantinya dengan bis kota berjadual yang dilengkapi AC sebagai fasilitas standar . Masyarakat memang harus dipaksa naik-turun bis kota di halte/terminal yang telah ditentukan dan terbiasa dengan jadual bis kota.

    Kalo naik bis kota udah berasa nyaman, maka jumlah kendaraan di jalan raya khususnya mobil pribadi bisa berkurang.

    from semarang with love and peace,

    masfiq

    http://www.asiannetbisnis.blogspot.com

  9. koprilia says:

    @masfig, tapi klo aturan itu di perlakukan dan petugasnya sendiri tidak tegas dengan lalulalangnya dan kebijakan yang memang sudah berlaku sendiri gimana? jadi pembenahan itu bukan cmn dari sebuah alokasi area dan media saja.
    dan tuk pengurangan dari mobil pribadi itu rasanya susah juga deh.!!! karena masyarakat indonesia pada umumnya ini memberlakukan sebuah kebiasaan …
    @kian, klo kampoeng kali juga make kali loh yah :d

  10. masfiq says:

    Suatu permulaan biasanya sulit dan perlu sebuah pemaksaan.
    Togel Aseng dulu dianggap biasa hingga nyaris mustahil untuk dilenyapkan. Tapi setelah orang2 di atas memberlakukan law enforcement yang bener2, nyatanya togel udah gak ada lagi.

    Seperti dalam tulisan2 saya dulu, perubahan ke arah yang lebih baik jelas butuh sinergi antara pemerintah, masyarakat dan aparat penegak hukum.
    Gak bisa masing2 jalan sendiri.

    OK? Saling menunggu kayaknya bukan sesuatu yang bijaksana. Kalo kita bisa memulai dari diri sendiri, mulai sekarang, kenapa tidak ?

    masfiq

  11. Arida says:

    Terakhir ke Semarang, bulan maret’07 lalu ko ga pernah ketemu macet yaa…nah kalo jakarta itu baru dimana-mana macet…kalo di Semarang sepertinya masih bisa ditolerir lah…^__^

  12. kian says:

    @ masfiq: wuah tulisane dan pendapat mase ..buagus ik…betewe para Pemda-ers (red:penggawai pemda) udah buka blog loenpia lum ya…banyak saran2 yg buagus demi kemajuan bersama ik…
    btt(red:back to topic)–> mari berawal dari diri sendiri—>kalo cuma mo ket4 yg jaraknya(l)ngadain jalan2 (walking) ke kota lama…bener2 jalan kaki..
    gmn..gmn…

  13. kian says:

    wuah kok komentar ku ke potong ya…

    mari berawal dari diri sendiri:
    kalo mo ket4 yang berjarak kurang dari 500m mending jalan kaki aza…

    kalo dari loenpia:
    loenpia ngadain jalan wisata (jalan2 ke kota lama)..
    piye dab?

  14. Ahmed says:

    Kalau PSIS lagi main di Jati Diri .. saya jadi terlambat masuk kerja….. kacian deh…. yuukkk:((

  15. BunSal says:

    *Kalo naik bis kota udah berasa nyaman, maka jumlah kendaraan di jalan raya khususnya mobil pribadi bisa berkurang.*

    meh njajal naek Damri baru yg guedhe dan ber AC bareng Ika….
    naek di Sukun, turun di Kalisari…

    tapi, kudu mbekel plastik neh, menowo penyakit ndesone kumat :d mabuk-an yen numpak mobil/bis berAC ๐Ÿ™

  16. smith says:

    semarang macet? kuwi ketokmen iseh suwe ,sebab yen tak perhatike neng semarang kuwi okeh dalan2 alternatif ,lan jumlah kendaraan ora seakeh ning kene (sorry coy gue di jakarta),dadi yen semarang macet kuwi paling2 ning pasar johar,pasar mbulu ,pasar karang ayu,ning 1/3 banyumanik ,yen semarang banjer kuwi aku yakin ,lha wong ketigo kentang-kentang wahe banyu rob iso munggah.. piye jal koyo ngono …..

  17. ringga says:

    bis AC.. udah ada.. DAMRI yang AC..

    semarang macet…. wajar..bagian dari perkembangan sebuah kota dan meningkatnya sisi ekonomi…

    cara mengatasi kemacetan..?? tanyakan pada ahli planologi alias tata kota..
    let the expert do the job..

    yang jadi pertanyaan justru gimana caranya agar orang yang tinggal semarang* mulai bisa mengerti dan menikmati kemacetan yang ada dengan tetap kepala dingin, ngga maen serobot yang akhirnya malah memperparah kemacetan?
    soalnya sepengalaman gw… kemacetan yang ada biasanya ngga macet2 amat… paling jalannya jadi lambat..tapi sering banget gw ngalamin,, banyak pengendara yang ngga sabar.. dan mulai nerobos lewat jalur untuk arah berlawanan alias nyalip2 lewat sebelah kanan.. efeknya? kendaraan dari arah berlawanan ngga bisa lewat karena terhalang yang nerobos.. dan saat yang nerobos mau balik lagi ke jalur asli, susah banget masuknya.. karena emang situasi jalan padat… endingnya MACET.

    jadi buat yang tinggal di semarang..macet itu emang nyebelin…tapi banyak yang bisa loe lakuin kok kalo lagi macet SELAIN NEROBOS JALUR..dengerin lagu, radio, foto2 buat yang narsis.cari kenalan kanan kiri jangan lupa siapin kartu nama..
    macet juga bikin kita jadi lebih prepare sama kegiatan dan bikin concern sama waktu..

    seenggak-enggaknya dengan adanya macet di semarang.. bisa jadi alesan buat loe yang pada hobi dateng telat… just say..
    sorry i’m late..traffic jam.

    *:semua yang merasa hidup di semarang,asli semarang atau pendatang.

  18. ramseez says:

    resikone kalo berkembang manjadi kota yg modern cuman berita tentang semarang yg macet tapi kok foto ne foto macet di jakarta tho….? ๐Ÿ˜•

  19. ikankoi says:

    Bukan apa-apa…gambarnya tu cuma untuk membandingkan kemacetan di Semarang dan Jakarta. Sebenarnya aku mau kasih satu gambar lagi yaitu suasana jalan Pahlawan saat tahun baru…tapi aku fotonya ga punya…..:d

  20. ci bai says:

    saya sangat setiuju dengan keaadaan di semarang..
    wakakaka

    lo mau tau gw sapa??

    gw tuih orang tgangteng yang ada…

    hahahahahahahahaha…..

    gw tuh jelek..
    gw tuh butut!!!:((

  21. Ira says:

    Masak sih semarang semacet itu.
    Udah kayak di jakarta aja.
    Lebaran gw mau pulang nih ke semarang
    Semarang I will back
    ๐Ÿ™‚

  22. henkhei says:

    kalo di kaligawe macet banget pada saat buruh pada jam masuk atau pulang, agak mending setelah jalan dilakukan perbaikan. Terminal mending pindah aja deh..! kira2 kemana yah?
    kalo jalan ke arah pedurungan macetnya pas masuk dan pulang kantor, tapi semacet-macetnya, paling nggak enak terjebak macet di Kaligawe!!!. ๐Ÿ™

  23. andri lelono says:

    naik sepeda aja saya ama teten-temen suka tuh. salam dari temen2 unika semarang. semangat

  24. abu atmaja says:

    Belajar dari kemacetan jakarta, beberapa kota atau kabupaten di Indonesia harus melakukan perencanaan jangka panjang. Misalnya perencanaan 25 tahun mendatang, meliputi jalan, rumah susun fasilitas ruang terbuka. Meskipun kota kota itu masih dianggap โ€œkecilโ€. Kota seperti Kediri, Jombang, Blitar, Bengkulu, Banda aceh, Jaya pura atau Banjarmasin dan SEMARANG Juga dll harusnya sudah merencanakan rumah susun, jalan yang lebar dan memperbanyak ruang terbuka. Perencanaan harus berbasis demigrafi atau jumlah penduduk bukan sekedar kepentingan bisnis belaka. toh semakin baik suatu kota bisnis juga semakin baik.

  25. nani says:

    Kalau sekarang ini emang macet di kota semarang bisa dibilang belum terlalu parah seperti di kota2 yang lain seperti jakarta, bandung, medan, surabaya, dll. Tetapi perlu penanganan lebih lanjut agar masalah ga menimbulkan masalah baru. Menurut aku nih semarang lebih baik mengatasi masalah banjir dengan lebih serius lagi, coz masalah itu udah terlalu lama dan jadi makanan sehari-hari Pemkot Semarang. Ruang terbuka lebih diperbanyak supaya daerah resapan air semakin banyak dan bisa mengurangi run off air yang banyak saat musim penghujan…..itu aja menurutku :)>-

  26. wonggandon says:

    menurut saya semarang akan datang adalah pemekaranya lebih ke daerah atas/selatan.kemacetan itu banyak ditimbulkan oleh kondisi jalan yang banjir karena daerahnya yang rendah.liat saja rob air laut yang selalu mbanjiri semarang utara.[-(

  27. bene says:

    masalah macet di semarang? stahuku di jatingaleh macet pas jam2 berangkat kerja n pulang kerja. itu sih menurut aku karena terjadi penumpukan pemakai jalan , karena tidak dipergunakan jalur alternatif ataw karena jalannya sempit dah ga muat.masalah kemacetan di jatingaleh sama dengan masalah kemacetan di kalibanteng n kaligawe, menurut aku ya pemerintah mesti memperbaiki infrastruktur kota semarang, misal membuat jalur lingkar lagi, atau membuat jalon tol yang besar
    kalo kemacetan di dalam kota kemungkinan karena parkir yang tidak teratur dan sembarang tempat , banyak parkir liar, bahkan sekarang ada kecenderungan parkir liar yang membuat karcis parkir palsu,jadi deh semarang yg semrawut.itu sih pendapat aku loh

Berikan komentarmu...