Loenpia tentang Cover Bajakan Buku Lokal

buku buku

Belakangan ini anget banget soal cover buku Jasakom yang membajak gambar lord voldemort dari harry potter, seperti diulas di blognya pleki : http://ple-q.com/2007/07/05/buku-jasakom-membajak-harry-potter/
hal ini jadi panas, karena harry potter itu beken. dasar pembajak bego, mbajak kok yang beken2.. ya langsung ketahuan.

Namun jauuuh sebelum kasus jasakom vs. harpot, telah ditemukan juga kasus serupa. Namun yang dibajak ya nggak terkenal-terkenal banget, makanya kasusnya nggak booming, soalnya hanya orang2 seperti saya yang tahu (huahahaha!!) seperti berikut ini :

bukubuku
http://blog.budiyono.net/2006/01/17/cover-tag-tournament/
http://blog.budiyono.net/2005/07/04/yuna-di-lembaran-suci/

Kedua buku tersebut memang tidak terlalu mendapat sorotan sehubungan dengan covernya. Namun tetap saja, keduanya bajakan.Keduanya mengunakan karakter hak cipta perusahaan game di Jepang, Namco dan Tecmo. Pelanggran? tentu saja. walaupun mungkin perusahaan yang dimaksud tak ambil pusing ataupun tak tahu sama sekali tentang ini.

buku

Salah satu buku dengan design kover bajakan : Perempuan di Lembaran Suci. Yang ini lebih parah lagi, karena isi bukunya dekat dengan konten keagamaan. Sangat sayang sekali, kovernya membajak logo game Final Fantasy X.

Parahnya, sepertinya mbajak kover ini sudah jadi tren, seperti kovernya buku novel Charlie versi Indonesia :
http://ryosaeba.wordpress.com/2007/07/05/ketika-membajak-sudah-menjadi-norma/
Itu baru buku2 yang noticeable, belum termasuk buku2 minor yang kurang terkekspos. Dulu pas kita datang di pameran buku di bekas gedung admiral, saya sempat kaget bahagia melihat buku bersampul asuka langley dan ayanami rei.. eh lha kok ternyata cuma novel remaja biasa, tertipu saya :d

Btw, ingat, ini adalah design bukunya, bukan konten bukunya. Jadi bisa dikatakan bukan kesalahan penulis ybs. Namun penulis juga harus berhati-hati, jangan sampai buku hasil jerih payahnya menuai cercaan, padahal bukan karena salahnya. Bagaimana pendapat para Tukang Loenpia tentang para “designer instan” ini? ada uneg2? ada saran? atau bahkan hujatan? Monggooo….

Prima (Praktisi Finance, Semarang) :
Walaupun membaca dengan penuh penghayatan dan pengamalan dan tetep aja nggak mudeng, tapi…..
STOP PIRACY!!! BELI YANG ASLI!!
*Apa sih??*

Yogie (Praktisi IT, Semarang) :
Menurut saya sebagai orang yang nggak bisa desain…
Mungkin si penulis dikaruniai bakat hanya dalam hal urusan tulis menulis.
Jadinya untuk desain memang kadang terlupakan.

Nah, yang saya sesalkan adalah…
penulis itu khan cari duit dan cari makan dari kemampuannya menulis..
Trus kalo hasil tulisannya itu dibajak, dia pasti ngamuk-ngamuk..
penulis buku Jasakom pernah gini lho.. dulu yang kuliah IT pasti kenal buku panduan bahasa assembly yang dikarang oleh Susanto? nah buku itu dibajak dan dia ngamuk2 lhoo…

Entah bagaimana dengan penulis lain, aku rasa sih pasti juga akan ngamuk2 kalo buku-buku yang dia tulis kemudian tanpa sepengatahuannya diterbitkan ulang dengan mengganti nama pengarangnya, tanpa ngasih royalti pula!!
Tapi begitu gantian membajak gambar/desain/karakter kok tetep dingin-dingin aja… dan tanpa ngasih royalti.. Mungkin dapetinnya dari Gugel? jadi dianggep bebas royalti? hehehhe… ntah lah…

Kian (Praktisi Multimedia, Bogor) :
designer instan…ahhaha lucu jg namane..aq termasuk ini kali ya…
tuk design cover jasakom aq malah ngeliat dari sisi marketingnya. Hmm apa ya namanya..pemasaran “mbajak” pemasaran make sisi negatif. Jadi dengan design cover yang “mbajak”..kalo ga salah semua design buku Jasakom mbajak semua kan (ada yg mirip cover hary potter, film XXX, n mgkn masih ada lagi)

nah dia justru emang mo ngangkat Desain mbajak…dengan semua ngomongin n protes kok desainnya mbajak (bukan bahas desainnya yg bagus or grafisnye piye)..akhirnya semua pengen tahu..semua pengen liat..dan dari semua yg pengen dan penasarna itu..bisa jadi 0-70% kemungkinan akan membaca dan membeli…dan mereka berhasil menjual

Jadi menurutku Jasakom ngambil sisi itu…justru semakin diprotes..justru dia berhasil kan..dan kalo masalah royalti..aq masih ga ngerti..toh desain2 itu bisa dengan mudah didapet di gugel…. Baiknya seh….tanya langsung ma Jasakom…laporkeun langsung Jasakom ke siempunya royalti..yang pasti mereka pasti dah siap untuk diprotes….

Emang dasar orang Indonesia…punya rasa ingin tahu yang tinggi (nggosip)…ada cd porno yg heboh aza..langsung laku terjual..padahal ga dijual..gimana tuh..acara infoteinment punya rating tinggi di tv indonesia…hahhaha….kok jadi gini…

konsepnya Jasakom menurutku cerdik..tapi bisa celaka juga..ya..bermain2 api…hehe… Makane. “Jangan menilai buku dari sampulnya”

Wisnu Wardhana (Mahasiswa Hukum, Semarang) :
kalo ngliat di http://ple-q.com/2007/07/05/buku-jasakom-membajak-harry-potter/
tu jelas bgt kalo itu pelanggaran hak cipta , harusnya kalo buku jasakom itu dah mendapat keuntungan finansial pihak harry potter bisa klaim ganti rugi ma royalti…
but!…. paling brapa seh …. pihaknya harry potter juga gak begitu ngurusin karena nominalnya secuil… kecuali kalo produk kita yg dibajak di luar pasti akan di perjuangin abis abisan * kapan ya produk kita dibajak orang luar * wekekekek……
atau bukunya mba funny covernya dibajak orang n orang itu dapet duit dari piracy itu ya bisa aja dunk minta ganti rugi ma royalti… tapi juga mesti diinget kalo kita kudu bisa meyakinkan kalo kita adalah sang penciptanya…
buat yg suka mencipta ( entah itu hasil fotografi , koreo , lagu , gambar , tulisan dll ) http://wisnuwardhana.wordpress.com/2007/08/07/tips-buat-para-pencipta/

Fany (Penulis Buku, Semarang) :
ehem..ehem…gie, kesummon kata penulis *halah gaya*.
hey penulis isi buku BUKAN sama dengan desainer sampulnya. kalo mau disalahin, salahin penerbitnya kenapa punya desainer cover yg mbajak.
memang sih hasil akhir cover itu pasti ditunjukin dulu ke penulisnya, tapi kalo si penulis gak ngerti apa itu harpot, apa itu yg di cover mbajak.. ya tinggal setuju2 aja. apalagi gak semua penulis pengetahuan dalam segala hal ngerti *seperti aku hahaha… *
Jadi penerbitnya yg harus ditegur, karena yg namanya penerbit harusnya udah punya pengalaman dan pengetahuan yang cukup luas ttg hal2 spt itu…

Didik (Praktisi IT, Batam) :
Wah, yang namanya bajak membajak mah ga peduli nominal. Ngebajak
adalah ngebajak. Contohnya saya denger empetilu gratisan, itu termasuk
membajak juga.

Fian (Designer, Semarang) :
Saya adalah layout plus print designer dari cover majalah, koran, tabloid hingga buku2 pendidikan, dan menurut pengalaman saya penerbit/percetakan jarang sekali menanyakan konsep design cover terhadap penulisnya, yang ada ya emang sudah dipercayakan sama tim design penerbit/percetakannya itu. Paling juga ada hanya memberikan konsep atau minimal materi iklan atau logo yang harus dipasang di cover πŸ™‚

kalau terjadi kemiripan atau mungkin malah persis, itu saya cuman bilang tukang designya aja yg ga kreatif dalam berinspirasi dan betul juga jika disebut designer instan hehehe, dan biasanya **menurut pengalaman saya** para designer instan itu tidak punya bekal design yang kuat **typografi, color managemen baik RGB maupun CMYK, layout, kompisisi, komunikasi hingga estetika** , maka yang terjadi hanyalah terinspirasi dari produk yg sudah ada, dalam ilmu design memang itu tidak apa2 tetapi konsep dan unsur materi design harus dibedakan dari ide sendiri, di Indonesia sendiri produk sample design logo cover hingga typografi itu sendiri banyak beredar **dengan harga mahal** !! makanya peniruan mungkin hal ini banyak terjadi oleh para designer instan kita πŸ™‚ lagian selama produk itu laku keknya penerbit/percetakan hingga pengarang akhirnya jarang protes tuh…, dan kadang jarang mempertanyakan kualitas design itu sendiri bisa nggak bersaing dalam pasar bebas? laku sih laku tapi laku yang gimana dulu… πŸ™‚

Makanya, saya sarankan kepada pengaran atau penulis, mending design cover buku anda didesignkan saja sama yg tau, daripada ngikut perusahaan tapi hasilnya kurang puas atau ternyata hasil konsep contekan kan ya nggak nyaman aja πŸ™‚

Dalam hal inipun saya juga masih terus belajar πŸ™‚

Udey (wong katrok, pedalaman papua) :
pertamaxβ„’


20 thoughts on “Loenpia tentang Cover Bajakan Buku Lokal

  1. escoret says:

    wah…katrok banget..!!!!
    desian sampul aja MBAJAK..!!!!
    gimana isinya..?????

    rusak..rusak…!!!!!
    kacauu…..KATROKK…KATROK kolor..!!!!

  2. kian says:

    eh bukan ya…ahhh..payah gw..salah liat .ada juga civer jasakom ppunya yg gambar covere sama ma film XXX…itu ttg hacking….

    btw…intinya seh…Jasakom harusnya MALU..desain kok podo plek…

  3. Yogie says:

    Wah aku dadi Praktisi IT Semarang ik.
    hehehehe….
    ternyata komenku dimuat juga ya? Yes..

    *masih ngakak liat komen si Udey* :))

  4. kian says:

    aq malah ngakak liat statusnya dia..Budi..tega nian dirimu Bud….siap2 dilempar koteka kowe bud….

    eiya..bener juga kata fakhri…mending ga sah di kasih cover aza….alis…foto copian aza yg dijual..sisan konsep mbajaknya dapet…huahahahahha…

    udahlah…Jasakaom bukumu di sebar di internet (ebook) gratis…kalo mbayar..ya ntar juga ada yg mbajak…heheheh

  5. udey says:

    PertamaxDuax, yg artinya DuaBelas :d
    Wakakakakak…. Ternyata Penulis masih ingat ma aku:x hu… aku jadi tersipu…;;)
    Kang Bud…. Punya Sawah Nggak ??? Mana, biar aku Bajak sekalian…. b-)
    =)) =)) =)) =))

  6. pulpen abrit says:

    cover itu ibarat baju bagi manusia, kalo gak pake cover… ya telanjang. Keliatan dunk anunya…
    Opo sih, rak nyambung! *halah//—>ngibrit, isin ra kathokan*

  7. whiz says:

    well, bagus banget kalo bajak, tuh berarti menghargai hasil karya orang lain. tuh buktinyA Sanpe dibel-belain ad di covernya. aku yang meras designer instan kalo mo cari inspirasidari orANG LAIN ga’ sama persis ko. aku tuh ya ,kalo cari inspirasi dari oarang lain tuh tak campur dengan kraesiku jadi inovatif guthcu lho.
    DONT BE PALGIATR NDEZZZ

  8. ada dech says:

    manusia = apa yang dy baca. kalo yang d bc kover na aja uda bajakn. ya…manusianya bs jadi bajakan jg. Ky kebo geeeetooww dech.. wkwkwkwk. kalo aq pribadi sech liat gt langsung il fill, gk jd bc tuw buku.:-?

  9. lovepassword says:

    Aku nggak terlalu ngeh soal Hak Cipta Gambar dan Cover buku, tetapi mungkin ini sedikit ada kaitannya :

    Menurut Kang onno W Purbo, dalam dunia TI, icon atau gambar yang diubah sedikit cuma ketambahan satu garis atau tambahan apa kek, sudah tidak bisa lagi dianggap sama. Jadi nggak bisa dianggap melanggar hak cipta. Itulah makanya banyak iconnya Linux yang mirip sama Windows dan nggak ada yang protes. maksudku Microsoftnya gak bisa protes. Kalau yang protes kita sih ya emang wajar. karena kita ini kan emang tukang protes. Ya nggak. he he he he

    Masalah melanggar Hak Cipta ? Ah Entahlah….

    hik Hikk….

    SALAM DAMAI Semuanya.

    La la la la la

  10. jo says:

    bagus banget artikelnya, nenek moyang bangsa Indonesia nggak pernah ngajarin ngebajak..contohnya aja bisa ngebuat candi dan batik dan masih banyak lagi.malu banget itu yang ngebajak beserta keluargannya.

Berikan komentarmu...