Jamu Jun Apa Kabar?

Ingatkah kalian wahai orang Semarang dengan minuman yang bernama wedang jun atau jamu jun? Bagi yang tidak pernah merasakan jamu jun, sesungguhnya mereka adalah orang yang merugi (halah). Kenapa disebut jamu jun? Karena jamu ini ditempatkan dalam “jun”, yaitu semacam gentong kecil berleher sempit untuk tempat air (tapi bukan untuk tempat jin, haha). Jamu jun ini katanya asli Demak, tapi malah sepertinya menjadi minuman khas Semarang.

Sekarang ini jamu jun sudah cukup sulit ditemui. Waktu saya kecil, ada beberapa mbok-mbok penjual jamu jun dengan tampilan khasnya, berkebaya dan jarik batik, memakai caping, menggendong bakul dagangan serta menenteng ember kecil berisi air untuk mencuci mangkok. Sekarang penjual jamu jun jarang ditemui. Setidaknya di kampung saya, masih ada satu penjual yang masih eksis dan itu pun jarang lewat. Dulu anak-anak kecil suka jajan jamu jun sambil berjongkok mengelilingi penjualnya, menikmati jamu jun. Kecil-kecil sudah hobi wedangan, hehe. Ternyata sampai sekarang juga masih seperti itu. Pembeli yang masih anak-anak suka jongkok mengitari si penjual sambil mengobrol (obrolan anak kecil tentunya). Yang paling saya ingat, kebanyakan anak suka minta tetesan jamu yang ada di ciduk jamunya itu, yang ditaruh di mangkok tersendiri, lalu mangkok yang berisi sisa jamu yang menempel di ciduk itu di-tus (istilah jawa, semacam diteteskan) di mangkoknya sendiri. “Lik imbohi jamune lik!

Jamu jun tidak seperti jamu pada umumnya, karena rasanya manis dan berempah. Jamu jun terbuat dari campuran air, tepung beras, tepung ketan, santan, gula jawa, gula pasir, daun pandan, serta 18 jenis rempah yang disebut sariwangi batanget. Bahan rempah antara lain jahe, serai, merica, dan kayu manis. Biasanya ketika disajikan, jamu jun ditambah bubuk merica, selo (bubuk putih dari bahan herbal), serta bola-bola kecil berwarna coklat yang dinamakan krasikan. Bola-bola ini dibuat dari parutan kelapa, jahe, gula merah, dan tepung ketan.

Oh ya, semangkuk jamu jun yang sekarang ini harganya sekitar Rp 1000 – 2000. Sayangnya, yang berjualan jamu jun sekarang jarang sekali. Yang sering berjualan di kampung saya pun jarang lewat. Ada yang berminat menjual jamu jun??

*referensi bahan jamu jun diambil dari sini

56 thoughts on “Jamu Jun Apa Kabar?

  1. mizan says:

    toss sama Ahmed n Yogie, aku blom pernah nyoba juga…
    @Niffo, di Pandean Lamper belakang Sriratu ada yang jualan tuh

  2. Adhi_Setyanto says:

    Saya bisa kasih tunjuk Jamu Jun yang ada di Semarang, Kebetulan saat saya menulis komentar ini, baru aja minum jamu Jun. Memang menurut saya sangat nikmat sekali rasanya dan benar-benar khas.
    Kalo Anda-anda Sekalian berminat, penjual jamu jun bisa anda temukan di Daerah Dempel, sekitar daerah perbatasan antara Tlogosari dan Sawah Besar (kurang lebih 300 meter dari pompa bensin arteri Sukarno Hatta yang dekat dengan jembatan TOL / perempatan arah Gajah dan Sukarno-Hatta). Dari Pompa Bensin anda ke arah Utara-kemudian sekitar 50 m ketemu pertigaan ke kanan, susuri jalan tersebut sampai ketemu terowongan / jembatan TOL dan setelah itu sekitar 20 m kiri jalan dapat anda temui ada penjual jamu jun yang mangkal di situ.
    Memang sangat jarang sekarang ditemui, dan selama sekian puluh tahun saya menikmati jamu jun, baru hari ini saya bisa menikmati lagi jamu jun.

    Adhi Setyanto

  3. memble says:

    iki nek neng tempatku jenenge jamu coro, ndak bener?? kayak bener deh seng dodol capingan dan jenis jamu ne seperti K*p*k

  4. sesy says:

    di sumahku masih ada, lewate nek sore. jgn2 penjualnya sama ya mbak, tp kok adoh nemen nek mlaku tekan omahmu

  5. Adhi_Setyanto says:

    Jamu Jun Beda dengan Coro atau Adon-adon Coro
    Punya Khas dan karakteristik yang beda.
    Tapi sama-sama pedas mrica
    dan sama-sama enak.

  6. anzhole says:

    penak bgd kui mas/mbak…
    ket eSDe wae wes kRanjingan …

    lha isuk-isuk mau aku ditukoake mbek mak ku jamu jun…
    langsung keplok-keplok …

    rasanya joZz guaNdoZzz..
    pedes..legi..lan angel dilalike ilat….

    hawane cangkem ngombe truss jamu jun e…

    i Loph dah dJamu jun..

    coba Rasakan nikMatnya !!!!!!1

  7. whisnu says:

    kalau siang,di madrasah al khoiriyyah sering diampiri ibu penjual jamu jun. kalau anak MI biasanya 500 rupiah aja bisa, meski cuma dikasih sedikit. waktu aku nyoba ternyata harganya seribu. ya murahlah. coba buat sendiri, berapa biayanya, gimana capeknya. rasanya nikmat, manis, pedes, angets.

  8. andee says:

    dulu kalo sore pasti njajan jamu jun,rasane jan uenak tenan…….
    tapi seiki ning daerahku wis arang sing dodol,tapi jare temenku di sekitar daerah perbalan masih ada yang ider.

  9. fiandigital says:

    wakakakaka, semalem ngobrolin ini sama si tukangmakan.com
    lha jebule aku search google, halaman ini nangkring di atas dewe, sip!!!

  10. Novita says:

    Jamu Jun masih ada yang jualan di semarang. Di depan salon Cinderella, jalan Lampersari. Di deketnya jualan es gempol yang sama-sama enak juga. Ancer-ancernya ya Bakso Doa Ibu. Nanti di situ tanya aja Salon Cinderella. Depan perciss. Selamat mencoba…..

  11. Anang wn says:

    Wah saya tiap minggu beli….
    Kebetulan bulek saya jualan. Coba cari di Pasar Regol Bugangan tiap sabtu dan minggu pagi.

  12. deni says:

    bisa beri tau saya mengenai resep membuat jamu jun n apa sech yang terdapat pada rempah sariwangi batanget (terdiri dari apa aja ?????)……..

  13. deni says:

    ouw ya buat anang wn tolong dong kasih tau saya resep membuat jamu jun serta cara membuatnya…….??? tolong tanyakan pada bu lek nya…

  14. ida says:

    dulu waktu kecil sering banget beli itu. Ada gak ya yang jual daerah semarang atas. Aku sering kangen, tapi gak tahu beli dimana? paling kalau hari minggu jalan-jalan ke simpang lima ada yang jualan depan Masjid Baiturohman.

  15. siswo-banten says:

    sak ngertiku mbiyen jaman cilikanku wadahe jamu kuwi batok lan ono meneh sing arane wedang blung,mungkin wedang jun pada wae karo wedang blung.

  16. pipth says:

    Tahun lalu baru aku bisa pulang Semarang udah 12 tahun ga pulang2 jadi pas pulang Semarang langsung meluncur wisata kuliner sebelum ke Semarang aku udah bikin daftar makanan yg pingin aku makan hehehehe….ya termasuk minum jamu jun ini kangeeennnn..banget ama minuman ini untungnya aku ketemu penjual jamu jun di pasar gang baru,aku minum sambil berdiri masih belum puas nyeruput di TKP masih minta dibungkus untuk bawa pulang pesen dua lagi hahhahahaha puas deh…

    Selain jamu jun aku juga sempetin makan gempol tapi sayang kemarin kurang enak kalo jamu jun nya TOP BGT!! (yg jual beda)jamu jun nya rasanya masih sama dengan yg aku minum waktu kecil dulu.

    Tapi sayang ada satu makanan lagi yg belum aku dapet waktu pulang Semarang tahun lalu yaitu KERENG…itu makanan yg dari apa ya ada rasa jahenya dan kelapa ya kalau ga salah ada gula merah juga,komposisinya apalagi ga ngerti hehehe…makanan itu jadul banget tapi enak bentuknya lembaran gitu kira2 lebar 5cm warnanya kuning kecoklatan GOLD gitu hehehe ya sayang tuh udah ngubek2 ga ketemu juga ada yg bisa bantu ga krn kl jadi akhir bulan ini aku mau pulang ke Semarang lagi jadi tolong dong teman2 dan warga Semarang yg tahu jual KERENG dimana aku pengen bgt nih dan tentunya aku mau minum jamu jun lagi suegerrr tur wuenakk hehehhe..thx bgt ya om mod yg udh ngebahas jamu jun rinduku terobati dengan membaca ini seperti dapet support HAHHAHAHHAA…

    Oya om mod tolong dong mengulas makanan KERENG ini karena udah langka dan jarang orang tau makanan ini ok?thx n BRAVO KOTA SEMARANG I LOVE U FULL HEHHEEHE…

  17. faza_almira says:

    jadi kelingan masa kecil…
    mbak… mas…

    ada yang punya resepnya jamu jun ini gak ya…??

    bagi saya dong….

    suwun

  18. novi says:

    jangan melihat namanya…tapi nikmati rasanya….
    sebenernya menurut saya ini bukan jamu..ini semacam minuman kental dan nikmat ketika di minum hangat-hangat…apalagi pas ujan…hmmmm..yummyyyyyyy

  19. arif says:

    iya tuhh… Uenaak.. tenan jaman aku masih SD satu mangkoknya cuma Rp 2,5 (seringgit) .ono meneh sing jenenge krasikan wujute bunder sak setin.rasane pedes jahe . Sopo sing ngerti ? Cobo di eling-eling meneh…

  20. PH@LILOX says:

    AQ penggemar berat dr ms kecil smp segedhe ini
    Deket tmpt krj ada yg stand by jual jamu jun ini,,,
    Ayuk kuliner bareng2 minum jamu jun,,,,he he he
    Mantaffff,,,,!!!!!

  21. nuraga says:

    jamu jun setahuku adalah minuman masa kecilku saat aku tinggal di jagalan,. bahkan tiap pagi aku selalu menyruputnya tp sayang sekarang agak sedikit susah untuk ditemukan. aku juga kangen bertemu dengan ibu penjual jamu jun masa kecilku terakhir ketemu sekitar 8 bulan yang lalu aku menikmati jamu jun buatannya yang enakkk buangggetttt!

  22. ayahe nanda says:

    ada yang jual didepan pom bensin gasem jl wolter monginsidi,sebelum jembatan layang banget ayu dari arah masjid panut,bener2 nikmat jamu jun itu jadi inget masa kecil,oya aku pengen tau resepnya ada yg mau kasih tau gak….

  23. Hana says:

    Aku suka jamu Jun. Tapi karena sekarang jarang yg jual jadi udah lama nggak minum jamu itu. Padahal waktu aku SD, aku sering beli dideket sekolahku.

  24. bari says:

    hehehe like this ,, yah yang buat blog ,, critanya sama waktu aku kecil ,, huhuhu aku jadi kangen masa ituu ,, sekarang kenangane wes nda ada ,, jarang nemuin huhuhu

Berikan komentarmu...