Mencegah (selalu) lebih baik daripada mengobati

Mungkin dari tulisan Mas Gora sebelumnya kita sudah aware dengan permasalahan lingkungan yang memberikan kontribusi terhadap bencana banjir dan bencana lainnya yang kota Semarang hadapi di masa yang akan datang bila kita tidak bersiap dari sekarang, terus apa sih yang kita bisa lakukan secara nyata untuk memberikan kontribusi terhadap pengurangan permasalahan lingkungan yang ada di Kota Semarang?

Ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk memberikan kontribusi nyata terhadap pengurangan dampak permasalahan lingkungan terutama yang kita akan hadapi di masa yang akan datang, yang paling mudah ya gerakan yang sudah amat kita kenal (tapi amat tidak diingat untuk dilakukan) yaitu 3R: Re-use, Reduce, Recycle.

Barang daur ulang

Re-use (menggunakan kembali): biasanya sih kebanyakan dari kita secara otomatis juga sudah melakukannya seperti menggunakan kembali botol minum air kemasan sebagai tempat minum kita. Kalau untuk lingkungan kantor mungkin kitaperlu menggalakkan atau malah mengusulkan (kalau belum ada) penggunaan kertas-kertas yang baru digunakan 1 sisinya. Jadi kertas kita pakai ke 2 sisi. Biasanya kita suka lupa kalo mau nge-print atau sesuatu lainnya yang berhubungan dengan kertas kita suka otomatis mengambil kertas yang baru, kalo sekedar untuk draft atau penggunaan dokumen yang kurang penting mungkin kita bisa menggunakan kertas yang sudah dipakai 1 sisinya. Balik ke botol bekas air minum, bagaimana kalau ternyata kita sudah mempunyai banyak sekali botol bekas air minum? Botol-botol tersebut kita bisa gunakan sebagai pot bunga.

Reduce (mengurangi): kalau yang ini pastinya kita memerlukan usaha sedikit lebih banyak. Perhatikan deh kalo dalam sehari kita melakukan aktivitas belanja berapa plastik yang akan kita hasilkan. Ini misalkan sehari aktivitas saya berbelanja: ke toko sebelah beli vitamin dan roti tawar dapet plastik, minjem VCD ke tempat peminjaman dapet plastik, beli makan siang ke warung kalo mau dibawa ke kantor atau pulang dikasih plastik dan apalagi kalo kita berbelanja ke supermarket atau departemen store pasti deh kita dapet plastik. Kalo diitung-itung kita sudah banyak mengkonsumsi plastik sebenernya. Nah marilah kita berusaha untuk mengurangi penggunaan plastik-plastik tersebut karena sampah plastik memerlukan ratusan tahun untuk di daur ulang oleh tanah. Paling tidak kita bisa menolak plastik-plastik kecil yang diberikan oleh toko-toko tadi dan membawa barang belanjaan kita dengan tas yang sudah kita bawa. Berdasarkan pengalaman ada sih toko besar yang maksa saya untuk memakai tas plastik mereka, tetapi setelah saya jelaskan kalo barang sedikit gak perlu plastik dan saya menyimpan struknya baik-baik mereka menerima kok dan dibeberapa toko yang sering saya kunjungi malah sudah otomatis tidak memberikan plastik kalo saya memang tidak berbelanja yang besar, jadi marilah kita jadikan kegiatan menolak penggunaan plastik ini menjadi sebuah gerakan J

Recycle (mendaur ulang): jangan dipikir kalo daur ulang itu mesti susah jangan pikir daur ulang itu perlu proses yang pake tehnik macem-macem. Jual koran bekas kita ke pengumpul aja itu sudah daur ulang loh *senyum*. Tapi memang kalo mau lebih nyumbang dampak positif kita perlu usaha sedikit lebih banyak. Sampah rumah kita secara umum sih terbagi 2, sampah basah (sisa makanan) dan sampah kering (bungkus plastik dll). Karena kebanyakan sampah basah (bahasa kerennya sampah organik) menguasai sebagian besar proporsi jumlah sampah kita, jadi mendaur ulang sampah basah rumah kita menjadi kompos menjadi salah satu alternatifnya. ”Membuat kompos? Kayak petani aja, khan susah, khan kotor”, itu mungkin pikiran sebagian besar dari kita, tapi sekarang sudah ada metode membuat kompos untuk orang-orang kota kok, tidak kotor, tidak susah, dan keranjangnya bisa ditaruh didalam rumah (lihat posting sebelumnya). Kalau untuk sampah kering atau plastik, kita harus berinisiatif mengumpulkannya dan menempatkannya di bagian yang terpisah (misal menyediakan tempat khusus sampah plastik) dan kalau sudah banyak tinggal diberikan ke pemulung yang lewat atau menjualnya ke pengumpul sampah, jadi sampah kita yang benar-benar masuk ke Tempat pembuangan Akhir (TPA) menjadi sangat sedikit dan pada akhirnya dapat memberikan kontribusi yang sangat berarti untuk memperpanjang usia TPA di kota kita ini.

Fase yang paling sulit adalah memulai, biasanya kita baru mau berusaha memperbaiki kalau sudah terkena dampaknya dan kalau melihat Kota Jakarta seperti baru-baru ini apa salahnya kalau kita memulai pencegahan terlebih dahulu sebelum bencana itu terjadi. Jadi apa yang kita tunggu? (didut@loenpia, 2007)

13 thoughts on “Mencegah (selalu) lebih baik daripada mengobati

  1. boku_baka says:

    Dan selanjutnya mungkin setelah memulai nya sukses, yang lebih sulit adalah mempertahankan budaya itu, lha gimana lagi lingkungan kita sudah begini.

    Yang sudah kulakukan mungkin baru ngumpulin plastik2 bekas, hasil beli2 buku dan barang. Tapi bingung juga, kalau sudah ngumpul terus piye? Apa iya mau ke gramedia trus bilang ke kasirnya ” Mbak.. plastiknya saya udah bawa sendiri nih”.

    hehehe :d

  2. escoret says:

    mantabbzz…..!!!
    selayaknya anak2 loenpia di berdayakan saja buat pelatihan model gini..!!!
    aslii..mantabbzz..!!!!
    bungkuzzz..mana yg laen..huh…huh…!!

  3. wawanjavamall says:

    boleh juga tuh… selain sampah, yang tak kalah penting adalah budaya menanam. klop kan! apalagi bikin kompos tadi. mari bercocok tanam…. bercocok tanam….

  4. didut says:

    budi : bud, kalo mo niat ngasih mah dikasih aja sama pemulung yg lewat depan rumah (pasti mau tuh), itung2x amal & sekalian bersih-in rumah 🙂

    wawan: menanggapi komen di posting kompos, bagian yg gratis sudah habis krn dana kita juga terbatas tp mungkin bisa kita usahakan untuk tahun fiskal 2007-2008 itu juga harus lewat komunitas dan ada syarat-syarat lainnya

    toekang loenpia: iya nih lagi mikir gerakan lingkungan yg cocok buat para tukang loenpia semua 😛

  5. tuna says:

    recylce bin, mang betul kalo ga didaur ulang wah barang bekas beberapa tahun yang akan datang memenuhi bumi indonesia..muantabzz

  6. ari says:

    Klo dikasih ke pemulung, kadang disalahgunakan, bikin pemalsuan air minum merek X’lah, shampoo anu’lah. Sepertinya hrs ada pembedaan barang mana yg hrs di-Re’use, Reduce, atau Recycle.

    Untuk menghindari hal itu, sblm membuang botol air minum bekas pakai, kemasannya dirusak dl, jd kalopun hrs dire’use, kan bisa dijadikan pengki/embeeerr….
    Klo kreatif, yha jgn dibuang, tp jgn dipake lg begitu aja juga, dibikin handycraft apaa gitu…

    Cobalah melirik ke tempat sampah, jga langsung membuang isinya, tataplah sebentar, mungkin akan dpt inspirasi di sana.

  7. wawanjavamall says:

    ari: [..] Cobalah melirik ke tempat sampah, jga langsung membuang isinya, tataplah sebentar, mungkin akan dpt inspirasi di sana. >> iya,.. dah gue coba, dapetnya pikiran2 jorok:P

  8. PAPARIO says:

    mmm….gimana yak….emang moral bangsa ini yah yang emang udah kayak sampah…Jadi..banyak sampah deh..banjir deh….polusi deh…btw nyambung nggak sih..??

  9. masfiq says:

    boku-baka : di Jepun sampe saat ini masih ada iklan tentang 3R tsb. Salah satunya, membawa tas sendiri saat berbelanja dan menolak tas plastik yang diberikan oleh kasir.

    ari : sengtujuh…!

  10. yesalover says:

    Kapan indonesia bisa kyk jepang itu yah ? kesadaran dirinya mesti dibenahi. mesti dari kesadaran mbuang sampah pada tempatnya dulu baru bisa 3R. Ahh, anyway, jadi kesindir neh, kadang aq juga masih suka buang sampah sembarangan (tp sekarang dah jarang bgt)

  11. purplenote says:

    mas.. aku butuh alamat di semarang, tempat yang mau menampung sampah plastik. botol aer minum plastik udah aku simpenein. gak tau bisa diolah kemana.
    Kalo sampah-sampah laennya juga bisa dikirim kemana ya mas? soalnya kalo ke TPA akhirnya ntar kecampur juga, padahal kita udah misah-misahin… thanks buat infonya yah…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *