Perbedaan Idul Fitri

Kenapa sering kali ditemuin adanya perbedaan pada Idul Fitri…..antara NU dan Muhammadiyah…..sering kali kita mengalaminya bahkan tidak cuma sekali or dua kali….ini sudah terjadi sejak dulu.

Perbedaan ini karena ada nya yang memakai penanggalan dan memakai Bulan….sebenarnya keduanya benar tetapi mana yang lebih benar saya sendiri kurang tahu.Saya sendiri lebih memilih mengikuti khalifah,dalam hal ini pemerintah,tapi ini benar atau tidak saya sendiri tidak tau (gak ahlinya sich….ada yang ngeti gak kasi tau donk)

Tapi Pemerintah sendiri menanggapinya dengan jalan mengeluarkan statment jangan mempermasalahkan hal ini….wah padahal ini tentang akidah…..kan gak bisa di perlakukan kaya gitu….misal kita kebanakan puasa (puasa pas Idul Fitri ) kan hukum nya haram.

Tapi dengan dalil biar bersatu dan tidak ada perpecahan antar umat akidah di halal kan….aneh kan????napa gak duduk bersama mencari jalan pemecahannya….

What ever dah …..yang jelas kita sebagai umat dah lakuin kewajiban kita….ikutin yang tau (para kiyai or ulama) hehehe semoga kita jadi bagian Islam yang umat nabi Muhammad SAW….soal nya kan ada hadist bahwa setelah wafat Rosul islam terpecah jadi 72 bagian dan hanya 1 bagian yang bener…..serem ya…..

Minal Aidzin Wal faidzin Takauballahhumina Wa MinkUm

24 thoughts on “Perbedaan Idul Fitri

  1. boku_baka says:

    perbedaan itu wajar kan, shalat tarawih juga ada yang 20 ada juga yang 8. Habis shalat juga ada yang salaman, ada juga yang nggak..
    Indahnya Damai..

    kalo saya ikut musholla depan rumah saja ajah.. :-“

  2. dendi says:

    perbedaan menjadi basi.. kalau ada pihak yang memaksakan semuanya harus sama…
    perbedaan selama itu benar tidak masalah, kan?
    yang jadi masalah tuh.. kalau tiba-tiba semua orang merasa benar dan menyalah-nyalahkan pihak lain.. trus memaksakan kebenaran yang terlampau subjektif …..
    halah… bener-bener gak nyambung deh!!!
    pokoke aku juga mengucapken
    SELAMAT IDUL FITRI 1427 Hijriah
    MAAFKAN LAHIRKU DAN BATINKU
    SEMOGA KITA SEMUA KELUAR SEBAGAI SEORANG PEMENANG

  3. BunSal says:

    jadi inget penggalan gchat ma senior [di MAPALA, juga di umur :d]..

    abaikan bulan dan tanggal, juga kbiasaan…dosQ bilang, skarang qt sdh bisa pk tekhnologi canggih, yg pastikan hilal tanpa hrs gunakan mata dan teleskop…

    yaaaahhhhh…:-? kalo ilmu dheweq masih cemen n cetek, dan kalo tekhnologinya masih bikin bimbang, so, ngikut yg pasti2 dulu aja…gitu responQ..

    [ada org dateng..:”> cakep dan tajir…tp, dah tuwek :d]

    smoga ngikut pemerintah g bikin aq jadi buih doank..:( Amin Robbul Amin..

  4. jhiban says:

    :-w :-w :-w KLO BUAT AKU YANG PENTING ADA IDUL FITRI MO BARENG MO KAGAK ITU URUSAN YG BIKIN BEDA…….kalo gak ada idul fitri gak bisa makan lontong opor ayam duooonk:-?:-?:-?

  5. fiand says:

    dunia tanpa perbedaan ga asyik donk, entar ga ada yg namanya rapat, silahturahmi, pertemuan2, forum diskusi dll…. kan malah tidak mengenal 🙂

    lagian perbedaan itukan tidak jadi masalah, lha itu ente tau kalau nantinya islam terbagi 72 bagian dan hanya 1 yg bener… iya kan…. 🙂
    yg jadi masalah itu ya orang2 yang mencari masalah… itu yg harus di tindak!!

    SELAMAT IDUL FITRI 1427 Hijriah
    MAAFKAN LAHIR DAN BATIN 😡

  6. kyai sotoy says:

    itu karena perbedaan cara penentuannya saja mas.. ndak usah bawa-bawa akidah.. itu sudah beda urusan..

    muhammadiyah menggunakan dalil surat Yunus ayat 5 (kalo ndak salah) dimana dia menetapkan perhitungan berdasarkan hisab alias perhitungan. sedangkan beberapa ormas dan pemerintah selain menggunakan hisab, juga melakukan rukyatul hilal alias melihat penampakan bulan.. ini berdasar pada surat Al Baqarah 185, dimana bila terlihat bulan maka berpuasa, dan ketika melihat bulan lagi maka berbuka (lebaran), jika tidak terlihat maka digenapkan menjadi 30 hari..

    kalo menurut saya pribadi, perhitungan perlu. tetapi namanya manusia kan bisa saja salah. sedangkan alam itu kan yg bikin Yang Punya dan ndak pernah salah. la kalo misal kita udah hitung, tapi ternyata hilal ndak terlihat, ya bisa jadi itungan kita itu ada yg salah. sedangkan kalo melihat bulan, itu pake alat. ndak mata telanjang kayak jaman Rasul, karena memang belum ada teknologinya.

    nah kalo di suatu tempat ada beberapa titik rukyat, dan bila satu titik saja melihat hilal, maka seluruh tempat itu sepakat akan adanya hilal itu..

    ini sebagai info aja. sehingga kita bisa menyikapi perbedaan ini. ini cuma masalah metode, ndak ada urusannya sama akidah. perkara di Arab mendahului atau kita yg mendahului juga ndak perlu dipermasalahkan. toh ktia tinggal di Indonesia, bukannya di Arab..

    selamat idul fitri, mohon maap lahir batin..

  7. Avante says:

    Oh ya Pemerintah sudah menetapkan tgl 24 Oktober sebagai 1 Syawal, hadi kalo yg mo ikut pemerintah monggo saja.

    Saya sendiri sebenernya bingung, soalnya ada berita yg mengatakan titik pengamatan di Jakarta Utara melihat Hilal, tapi karena di titik-titik lain tdk terlihat adanya Hilal makanya 1 Syawal dianggap jatuh hari Selasa.

    Tapi bagaimanapun juga saya mau mengucapkan SELAMAT IDUL FITRI 1 SYAWAL 1427H

  8. udin says:

    kenapa lebaran berbeda, karena isi kepala dan kepentingan tiap individu berbeda. orang sekarang minta maaf, tapi besok bikin salah lagi. tobat juga cuma di bulan puasa. ah namanya juga manusia… suka ngeyel, nyebelin. So, kosong-kosong aja dah…

  9. si_apa aku? says:

    sholat ied ada dua:
    itu hal biasa
    tapi tahun ini ada hal yang luar biaza, apa itu?
    sholat ied kabarnya ada 4.
    yang pertama sholat ied nya hari sabtu…[berita ini aku

  10. andra says:

    ^%-( plis jgn terjadi perpecahan…~X( pusing mikiran jatuhnya lebaran,banyaknya jmlh tarawih cara ibadah dsb..^:)^ lbh ayo kita sama2 bersatu…kita kaji lagi al qur’an dan hadist…sesungguhnya perbedaan itu adalah rahmat…rahmatnya adalah spy kita mengkaji secara benar shg kita tahu dalil2 yang ada…jangan wancana doank!!!=d>ayo perbanyak baca buku2 islam ok???jgn smp salah jalan alias sesat..atau membuat aturan sendiri jgn smp memecah belah umat…mengenai tata cara setelah sholat memang sebaiknya jgn salaman dahulu….maksudnya agar supaya kita berdzikir dan berdoa kpd allah swt…setelah selesai br salaman…jd yg sabar jgn buru2 main salam aja..ibarat kita sdg asyik dgn kekasih kita kmdian ada tamu atau telephon pasti jadi gak asyik lagi kan??ok pikirkan??wassllam

  11. anis says:

    yo………. wis ben beda itu lumrah dan menjadi tambah asyik. intinya hitungan bisa salah tapi alam tidak mungkin salah, klo alam salah qiyamat dunk

    Med Idul fitri Mohon maaf luar dalam
    :):):)

  12. obit says:

    perhitungan bisa aja salah, tp keputusan berbeda juga bukan salah, yang salah adalah yang meributkan tp gak pernah puasa alias bulannya tok yg puasa hehhheee, aku ikut yg pertama aja, ngapain mikirin pemerintah yg hamya mementingkan perutnya dewe demi mempertahankan gengsi hehehhhehhe

  13. simon rahman says:

    Perosalan perbedaan penetapan Idul fitri 1 Syawal bukan perosalan kecil. Alangkah naifnya Indonesia sebagai negara dengan umat Isalam terbesar di dunia tidak mampu memecahkan hal ini. Di Negara lain sperti Arab Saudi, Mesir, UEA, Qatar, dan negara lainya di Timur Tengah bahkan di negara tetangga Malaysia, Singapure, Brunei penetapan hari raya adalah mutlak hak pemerintah bukan Ormas Islam. Yang aneh dinegara ini ada ormas Islam yang jauh – jauh hari mengumumkan 1 Syawal jatuh pada tanggal ini. Seharusnya hal itu terlebih dahulu didiskusikan dulu dengan Pemerintah jangan langsung jumpa pers seolah “Show Force”. Untuk mengedepankan syiar sebagaimana sunah Nabi bahwa Shalat Ied diadakan di Lapangan tentu mengandung maksud yang cukup dalam agar umat Islam terlihat kekompakan dan ukhuwahnya. Alangkah indahnya kalau hal itu tidak ternoda oleh perbedaan yang kelihatannya lebih mengedepankan egoisme segelintir yang mengaku dirinya Ulama tanpa meperhatikan kebingungan umatnya. Sementara Umara tidak mampu untuk mengendalikan para ulama tersebut, karena para ulama lebih asyik berdebat kusir. Maka tidaklah heran negeri ini terus dilanda bencana karena natara ulama dan umara sudah tidak sejalan.

  14. nitu says:

    Katanya Islam harus taat kepada Amri, yg di maksud dengan Amri di sini pimpinan ormas apa pemerintah?? ya kalau ternya nanti ada pimpinan ormas lagi yg berbeda, lebaran bisa tiga atau empat kali. Artinya kalau perbedaan itu merupakan hikmah…. asyik dong semakin banyak perbedaan semakin banyak hikmahnya. Yaa begitulah boo kalau nggak begini namanya bukan Indonesia.Ulama Umaro belum rela meliat ummat islam berbahagia selalu lebaran bersama karena nafsu ankara murka dari perbuatan manusia.Mankanya waktu Alloh menciptakan manusia di protes oleh malaikat karena perbuatan manusia akan merusak dan membuat pertumpahan darah di dunia.Sesungguhnya hanya Alloh jualah yg maha mengetahui. Selamat Idul fitri

  15. mbendhil says:

    perbedaan???
    bukannya di indonesia sendiri begitu bayak perbedaan???
    tp klo masalah AGAMA ISLAM…..
    maaf saya G berani berkomentar……:d:-?

    tp alangkah baeknya jika ada perbedaan seperti sekarng ini…para pemimpin dan para majelis ISLAM berkumpul jd 1….merundingkan dan mencari kepastian mana yg BENER???
    nah……..INSYA ALLAH dech klo dg seperti ini bs terpecahkan semua perbedaan itu……yaG???[-o<

  16. wong cilik ongklak angklik says:

    masalah penentuan idul fitri,sebenarnya orang kecil kayak kita ga usah repot, kan kita punya yang namanya khalifah.zaman Nabi dulu penentuan tanggal 1 syawal {alias lebaran } kan semua ngikut yg namanya khalifah!!,karena segala sesuatunya sudah diperhitung kan secara matang oleeh Si Khalifah ,jadi kalau ada apa-apanya kan khalifah yg nanggung;)

  17. nitu says:

    Emang aneh bin yleneh kalo perbedaan lebaran di analogikan dengan kunnut di waktu subuh & jumlah rokaat solat taraweh, yg ini nih kan gak ada wajibnya. while penentuan idul fitri itu adalah masalah halal haram. Masalah keyakinan…?? keyakinan Islam Muhammadiah and Islam NU… emang nanti kalo di kuburan akan di tanya ama malaikat hee Fulan ente ini muhammadiah apa NU, apa ente solat pakai kunnut??? ato ente matinya di bacakan tahlil /talkin… Wah kalo yg masih di soal cuman itu2 tok sampai kiamatpun nggak bakalan ketemu

  18. kafka says:

    UMAT ISLAM HARUS BERSATU SELURUH DUNIA, AYO !!!!!!!!INDONESIA SEGERA GANTI SISTEM KAPITALISME JADI SYARIAT ISLAM BUKAN KAH KITA UMAT ISLAM UDAH PERNAH JAYA 13 ABAD,KALAU BUKAN SEKARANG KAPAN LAGI ,LIHAT AKIBAT NYA IDUL FITRI JA BEDA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *