Dialek Semarangan, Sing Piye Nda?

Semarang bukan cuma Lawang Sewu. Semarang bukan cuma loenpia (kalo Loenpia.net ini jelas beda tentunya :p). Semarang bukan cuma Simpang Lima. Semarang bukan cuma Tugu Muda. Semarang bukan cuma rob dan banjir. Seperti Purwokerto dengan dialek Jawa-banyumasannya (yang ngapak-ngapak itu), saya yakin Semarang juga punya dialek sendiri. Selama ini bagi kita yang orang awam mungkin hanya menjawab seperti ini kalau ditanya dialek khas Semarang itu yang seperti apa: “Halah pokokmen nganggo ik, ok, he eh, nda, ndhes..ki lho” (Pokoknya ada ik, ok, he eh, nda, ndhes itu lho-Nin, terj. bebas). Setidaknya kita memiliki insting kebahasaan bahwa kita berbicara dengan logat yang berbeda dari orang Purwokerto, misalnya. Tapi ternyata tidak sesederhana itu. Kalau orang yang pernah belajar dialektologi pastinya akan lebih kritis. Tapi saya tidak akan membahas dialektologi di sini, hehe.

Yang saya sebut di atas tadi bisa saya anggap salient features (ciri yang mencolok) saja dari bahasa Jawa semarangan. Yang kebanyakan diketahui orang pada umumnya. Yang kalau orang akan berpikir, “Oh ini pasti orang Semarang” kalau mendengar seseorang menggunakan kata-kata itu. Tapi sepanjang pengetahuan saya, belum pernah ada literatur khusus yang membahas atau mengungkapkan dialek semarangan. Entah saya yang kurang membaca dan kurang gaul atau memang karena belum ada. Kata dosen saya (kalau saya tidak salah dengar), sepertinya memang belum ada yang meneliti dialek khas semarangan. Kalaupun ada, itu pun kurang komprehensif dan kurang valid.

Dialek Semarang yang kita kenal saat ini tampaknya merupakan produk akulturasi budaya. Kita tahu Semarang ditinggali oleh berbagai etnis dan setiap hari semakin banyak pendatang dari luar kota, entah karena bekerja atau sekolah. Ini tentunya memengaruhi bahasa Jawa semarangan, dan karena proses itu memakan waktu yang lama, terbentuklah bahasa semarangan yang bisa kita pakai sehari-hari ini. Untuk dialek asli Semarang, dalam arti jenis kosakata, bunyi, atau fitur linguistik lainnya yang hanya ada di Semarang, mungkin bia ditelusuri melalui dialektologi. Kita bisa saja mendapatkan data dari informan yang ada di pelosok Semarang atau mungkin daerah pinggiran yang tentunya paparan pengaruh bahasa lainnya tidak sebesar yang ada di pusat k0ta. Orang Semarang totok, so to speak.

Ini hanya tulisan singkat saja, ide yang tiba-tiba muncul mak bedunduk (lho ini tampaknya jargon khas Semarang juga ya) di kepala saya. Memang dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk mengungkap dialek Jawa semarangan. Semoga saja tulisan ini bisa menjadi motivasi bagi para warga Semarang pada umumnya dan linguis pada khususnya, karena jika bukan kita, siapa lagi yang akan mengungkap keberagaman budaya di Indonesia tercinta ini (sudah seperti menteri saja gayanya). Piye ngarahmu nda?

56 thoughts on “Dialek Semarangan, Sing Piye Nda?

  1. escoret says:

    wah,fotonya lowo ama jiban kok mesra gitu.????
    itu foto ngambil dimana nin..???
    h4rs ama yudi kok juga kykpengantin baru gitu….

    wahh….fenomena tenan,…

    kerenn ndaa….

    *etok2 liat foto*

  2. ali says:

    nek dialeku wis kecampur-campur karo wong solo, kebumen pati, tegal karo jowo timuran, soale malah seringe kumpul yo karo cah2 kuwi? ngono to? nek kendal mlebu dialek ngendi emnge?

  3. mr.marten says:

    ” he-eh ” dan ” ik ” ….
    neng sms ku akeh banget nganggo kata2 kuwi, piye jal ?

  4. niningss says:

    hehh.. semarang kie nganggo to sing jelas..
    menurut pendapatanmu piye?.. nganggo to to?…
    nak ik kuwi entes entensan.. jaman aku pas wis kuliyah…

    semarang kie ya “nggapleki”, “nggambus”, “nggosu”.. “mblayu mblayu”,.. “mentu” , “dangsa”, “bengsin”…

  5. cintasemarang says:

    wah “ik” kuwi wis wiwit aku esde..
    trus ono “laik kowe we we” yen ono bocah nakal gawe nangis bocah liya..

  6. arif says:

    Belum pernah dengar dialek khas semarangan. Mungkin bisa ditelusuri lebih lanjut. Kalau mak bedunduk, saya yang asli Sleman saja sering dengar.

  7. stey says:

    @ puput : solu kie artine akeh Put, iso memuji tingkat tinggi, iso malu2 kucing..antara lain ngono. Lha piye ik?

  8. koprilia says:

    hahahah setahuku loagat semarang yang paling tulen itu “ga isa = ga bisa”, “denyom”
    klo ga isa, itu kebanyakan diucapkan oleh orang2 semarng yang berdarah tionghoa, dan klo denyom=wanita=cewek=istri, itu sering kali di ucapkan anak2 muda semarang.
    selebihnya itu seperti kata nda, ndes itu mah klo mo denger itu di pantura sudah biasa di sebut2 orang, bukan hanya di semarang saja.
    eh iya tambahan tuk semarang pasti menggunakan logat to di akhir kalimat ketika orangnya abis berkata.
    semisal “kemana saja to??”
    klo orang jepara kental banget dengan akhiran tah, segitu juga dengan orang rembang yang dengan akhiran ra di akhir kalimat. dan orang juwana dengan akhiran leh.
    so..tuk nina perasaan judulnya nih udah bagus tapi risetnya rasanya kurang komplit deh dengan isi dar postingan ini..hehehhe

  9. nina says:

    # koprilia,
    memang ini belum riset mas..pengamatan umum…masih membuka wacana saja…kalo riset tentunya lebih mendalam..begitchu nda… dan bagaimana dialek yang pure semarang itu kan belum ada yg angkat,..kalo bahasa semarangan yg kita kenal sekarang ini kan sudah terkontaminasi pengaruh daerah luar semarang…tapi yang benar2 khas semarang yang seperti apa…itu yg belum ada yg neliti…informannya yg ideal itu orang semarang totok dan tidak terpengaruh bahasa luar semarang…jadi bisa saja orang yg tinggal di pelosok semarang…diskusi lebih lanjut silakan PM saya…kekeke…

  10. sesy says:

    tp anehnya kl aku ngomong, jarang sekali org bisa nebak aku org jawa, apa lagi org semarang. memange aku kurang njawani po???

  11. Asri says:

    ndak iyo.. ndak he-eh?
    lah, piye jal nda? jebul basa semarangan pancen unik tenan ik… 😀
    (aaahhh… horeeee… jebul aku isih iso ngomong semarangan!)
    makasih ya nin, aku jadi ketawa-ketawa dhewe, kangen semaranggggg, kangen loenpiaaa..! 😡

  12. sapi says:

    waduh, denyom ki semarang to? lha blaik, wingi pas ditanyai denyom itu kosakata mana, tak jawab banyumas dengan pedenya…ah, sudahlah… 😀

  13. adinda says:

    aku berasal dari kampung ( semarang ketimur kira2 masi 28an km ) soalé kalo aku sebut kotanya, mungkin banyak org yg blom pada tau di mana itu…pokoké di sebuah kawedanan ( mboh saini wis dadi kabupaten apa durung ga jelas aku ) memang dialek semarang itu lebih enak di dengar daripada dialek jakarta lho..( pada setuju ga ? ) kekasaren buat aku déwé , aku yg saini hidup merantau, tapi dialek jawa smg ku ga isa ilang, kadang org uda mikir..oo ini pasti org jawa semarang héhéhé

  14. adinda says:

    aku juga suka bilang…ndak ding, tunggu sek ya, rasané dialek semarang nek di dengerné enak da kuping..

  15. Sastro says:

    melu urun rembug ki……….
    cah semarang ki sing cirikase ngomong adem = atis.
    nak ngomong abang banget = abing
    nak ngomong adoh banget = uwaduh
    kalo logate alus tapi bahasane kasar/ medhok neng langu
    naknesu ngomonge malah ra bengak – bengok
    manggil anak kecil” nang”.

    njajalo disurpe rak akeh2 ngono ( Kab. Semarang )

  16. ghaniarasyid™ says:

    pertama kali mampir Semarang April wingi.
    dialek Semarangan pancen sangar ik 😉
    aku beneran terkesima.
    malih rak bangga karo boso Suroboyoan, padahal aku kie wong Suroboyo :))

  17. adiadilumut says:

    orang semarang ki kadang agak “nggaya” ngomongnya,
    kalo beli bensin bilangnya bukan full tank tapi “nganti ketok” (sampai kelihatan), trus yg jaga pom bensin gak kalah gayanya, “opo? templekke tok?” (apa, ditempelkan saja).

  18. sasmoko says:

    aku juga gak ngerti apa itu dealek semarang…..tapi sing jelas temen2 aku yg di jogja bisa ngerti langsung kl aku anak semarang….katanya…selalu di akhiri..”ik”…”e” contoh nya: piye ik…??? ( bagaimana)…he e ( bener)…kaya logat jogja yg di akhiri po…kaya iyo po…ho o no….pokoke kas dah semarang….hidup SEMARANG…eh iya minggu kemaren kan semarang anginnya gedhe…masih gak ampe sekarang??

  19. padma says:

    saya pernah tinggal semarang. kalau ngomong, teman-teman dari semarang itu, intonasinya cenderung menaik. nada tinggi terus. benar gak? rongga bicara agak diperbesar pula: “hurung” (durung), “horak” (ora). terdengar bombastik.

    apakah dialek dapat mengungkapkan “watak” kedaerahan? Saya sering mendengar istilah ‘gertak semarangan’. Kurang lebih artinya sama dengan ‘gertak sambal’. apa ada hubungane dengan dialek semarang yang ‘bombastik’ itu?
    trims – tabik!

  20. pengenmuleh says:

    hehe..walaupun ora brojot neng semarang tapi aku seneng banget karo kota iki nyaman… “Ma bedunduk, ma jegagik, bukane magelangan yo?” Neng semarang kuwi juga akeh para pendatang/perantau lho, baik dari kota sekitar maupun dari kota-kota lain yang cukup jauh, jadi ta pikir angel juga yo nek nggolek dialek yang khas semarang..

  21. teguh budianto/totok says:

    adalagi bahasa semarang khas anak muda tempo dulu 70an.
    Seket dadi Jemet, Satus dadi Jayus , sewu dadi jedu ,Bapak dadi Calam. bojo dadi Coso,dng rumusan huruf jawa dibalik2. bahasa ini masih digunakan bila orang2 70an ketemu dimanapun.

  22. najm says:

    kl aku bilang niy,,,,
    semarang emang paling keliatan bgt di kata “…ik; ok; emboh…”

    dan satu lagi “piye jal?”
    kan 2 kata itu smpai dijadiin satu rubrikk di harian terbesar di semarang,,,,itu menandakan kl emang trademarknya semarang
    benul ndakan?
    hue

  23. andi says:

    ada lagi mas teguh, enak=ngetam piro=ligo rak ngerti=gam ngernyi dan masih banyak lagi. Saya di perantauan kadang masih pakai dialek ini ( meskipun saya angkatan 80 -an he,..he.. berarti udh cukup tua ya)…
    wah dadi pingin cepet2 balik semarang ki… payah neng jkt podho ngomong lo gua, rak iso ngomonge… yo rak….yo mesthi…

  24. mbahdien says:

    Eh “nda” ,”ndes”,”ndul” sekarang wis di ganti Jon lho.Conto: “Males Jon”. Ki nak lanang nak dhenyom gam ngernyi ngamu. He he he, aku gam wong 70-an, tapi ngernyi basa walikan kuwi.

  25. Avonturir says:

    Kakeane adalah pisuhan khas semarang yg (pernah saya baca di SM) dijadikan nama tarian selamat datang. Jeng jeng adalah plesiran untuk kongkow hehehhe
    Tapi paling dikenal orang semarang(jawa tengah terutama) ketika di luar jateng (jabotabek) dalam menyebut nama kota.
    tidak pernah ada bandung yg ada mbandung atau bogor adanya mbogor serta ndepok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *