Semarang Pesona Asia dan loenpia..!!


Yap,kalo kamu di semarang pada bulan2 ini pasti akan nemu di penjuru kota semarang ini sebuah atau beberapa buah spanduk yang bertuliskan “Mari sukseskan Semarang Pesona Asia”..???
Loenpia sebagai salah satu wadah blogger yg domisili di semarang ttidak langsung berpangku tangan dengan hal tersebut…!!
So,kami beberapa grombolan blogger nyamperin balai kota yang di sinyalir sebagi markas panitia SPA itu..!!
Mau tehe..???

Yah,Semarang Pesona Asia adalah gelaran Acara yg di pelopori oleh Pemkot untuk men-dongkrak nama Semarang…!!!
Semarang menurutku gudangnya bangunan tribal, banyaknya tempat wisata kuliner dan tentunya adanya perkumpulan blogger -loenpia.
Semarang Pesona Asia,di harapkan bisa mendatangkan bbrp investor atau bahkan hal2 yg bisa membangun secara fundamental dari segi perekonomian masyakaratnya.
Kalo banyk orang datang ke semarang, artinya akan banyak hal2 yang bisa menjadi nilai sebuah rotasi dari sisi per-ekonomian. Misal dibutuhkannya transportasi taxi, penggunakan hotel2, tukang pijat, jual soto, jual pecel dan bahkan jual makanan khas semarang Yaitu loenpia dot net..hehhe.



Tujuan Semarang Pesona Asia: Setahu saya,maap klo salah…Semarang Pesona Asia (red-kemudian di singkat SPA). adalah sebuah acara untuk meng-angkat nilai2 yang ada di semarang. Istilahnya potensi kota yg bisa di jual ke luar (red-external). Nah,dengan itu maka di bikinlah SPA.
SPA,bisa di artikan adalah momentum kilas balik setelah bbrp tahun nama semarang bener2 udah lenyap karena banjir dan Rob.

Langkah konkrit loenpia: siang2 bolong, plus panas2an tdk membuat “Ciut nyali” anak2 blog loenpia untuk bertandang ke markas panitia SPA di balai kota. Mas Pepeng selaku provokator dan di ketuai mas cordiaz dan crew2nya. Berdiskusi tentang Misi-Visi SPA.
Loenpia yg konsisten dengan cara penulisan di blog dan internet sebagai salah satu medium yg paling mujarab, kita “berNIAT” membantu mempromosikan nama kota semarang dengan cara anak2 blog….Yaitu nulis tentang semarang.
Bentuk konkrit juga luas, misal kita mem-posting tentang bangunan kota lama, meng-ulik ke-indahan gombel saat malem atau bahkan potensi2 kuliner yg belom tergali seluruhnya…!!!
Intinya,loenpoia konsten dengan tulisan yg berkaitan dengan semarang,.khususnya untuk meng-angkat nama semarang melalui medium “Semarang Pesona Asia”.

Terus,loenpia juga membuat sub-domain yg konon-nya di-khususkan untuk acara SPA ini.
Sekali lagi…..loenpia hanya bisa mbantu meng-angkat nama semarang cuman lewat media internet..yah..dengan mem-posting apa2 aja yg terdapat diseputaran semarang..!!!!
Semoga langkah loenpia yg “NOTHING” ini, Bisa menjadi “SOMETHING”..!!!!!

Maap,saya udah kehabisan kosa kata….
Jadi,cukup sekian dulu….

Ocret-ocret…
tertanda

Pepeng

99 thoughts on “Semarang Pesona Asia dan loenpia..!!

  1. dhana says:

    :)bener juga ya , blog lebih seru kalo jadi ajang diskusi , tapi tentunya dengan tidak saling menyinggung perasaan orang lain.

    kalo urun rembug ne , memang dah waktunya warga semarang bangkit dari kubur EH.. tidur panjangnya , dan membangun kesadaran akan kebersihan dan ketertiban tata letak kota .

    makanya ayo jaga kebersihan , ketertiban , dan tepo seliro . kalo gak mulai dari diri kita sendiri mau mulai dari mana ?

  2. Yogie says:

    Wah mas Indra sekarang malah yang nesu…
    hihihihihi…..

    khan udah saya bilang kalo diskusi ini boleh dilanjutkan, tapi kalo udah kadung nesu ya udah juga wis… 🙂

  3. didut says:

    baru liat tret eh ramenya komen ini 🙂
    THINK GLOBALY ACT LOCALY..pokoknya kata-kata ini paling yahud buat segala macam komentar, gampangnya LAKUKAN APA YG KITA BISA!!

    Nah kalo masalah sudah terlihat apa yg bisa kita lakukan sebagai solusi, gak perlu gede-gede lah, kalo di loenpia paling kita cuman ngangkat sejarah beberapa bangunan bersejarah di semarang, at least orang yg ngunjungin loenpia tau kalo di semarang masih ada obyek yg patut untuk dilihat

    Bangunan bersejarah yg katanya udah ancur-ancuran itu kita posting sesuai kondisinya sekarang, kalo jelek ya jelek at least bisa buat pembelajaran pengunjung loenpia

    Gw pikir loenpia sebagai media komunikasi ya bisa berkontribusi lewat blog saja, kecuali di loenpia ada member ahli arsitek etc yg bisa ngasih solusi, why not nanti kita posting di loenpia

    Gitu lah mas indra, jadi kalo mo berkontribusi silahkan bersolusi ria bersama 🙂

    soal eskopret aka kamtib ya emang kamtib itu bahasanya gitu jadi biasakanlah saja hehehe~

    once again Think Globaly Act Localy!!!!!! PEACE & OUT

  4. escoret says:

    Iya,saya…!!!
    tadi ada yang panggil saya..????
    ada apa mas adi..????

    Oalah soal Mas Indra thoo..????
    ya bagus juga kok punya kritik dari luar…

    tapi,bener apa yg di katakan mas adi…bener banget…!!
    saya setuju banget..banget setuju..!!!!

  5. sesy says:

    setelah liat milis baru tahu kl dah serame ini :-?. bagus juga ada yang ngerespon ky gini, dan kayanya dah gak ada yang mesti di tanggapin. mungkin lebih menuangkan uneg2 sebagai sesama orang semarang aja, bener kata temen2 diatas, SPA adalah sebuah ide yang mungkin suatu saat akan membuat semarang yang sama2 kita cintai ini menjadi lebih baik. mungkin juga ide ini memang ide yang terlalu fantastis, tapi kemungkinan untuk membuat semarang menjadi lebih baik itulah yg lebih penting.
    buat mas Indra, kita sama2 orang semarang, sama2 kangen ma kenangan2 tentang semarang, dan karena itulah saya rasa komunitas ini ada. karena kami sayang sama semarang.
    ini bukan wadah untuk menulis yang baik2 saja. kami mencoba untuk belajar menulis dengan lebih obyektif. tp yang nmnya orang belajar itu pasti masih banyak salahnya. jadi ya mohon di maklummi jk kesan yang tertangkap adalah kami cuma menulis baik2nya saja.
    satu lagi yang pengen saya katakan, kita (saya, Anda, dan semua teman2 di komunitas ini) sama2 memiliki kenangan tersendiri tentang kota ini, menurut saya kan mending mengingat yang baik2 dr pd menghabiskan energi untuk mengingat yg jelek2 trus memaki dan menjelek2kan tanpa satupun tindakan konkrit.
    dah itu aja komennya, buat mas pepenk sory kl kepanjangan.
    kl gak nyambung ya di sambung2ing ya

  6. handung says:

    assalaamualaikum…
    wahai kota semarang tercinta..jgn cuma kepengen dapet gelar doank donk….masa baru mw jdi Semarang Pesona Asia udah ngebayangin yang besok2..mendingan bareng2 qta bangun yang sekarang yang udah qta punya….wahai gubernur semarang, bwt apa baru sekrang searang dibagun???apa karena semarang pesona asia????pikirin donk rakyatnya dulu….!!!dasar bego!!!!rakyat menderita,,orang2 atas foya2….anjing kalian!!!

  7. greeny says:

    Wahh…bgitu msk…kykna ud asyik y dsni…
    SPA tu mank abstrak mnrt q…bukti konkrit jg blm bsa dliat..but this is the starting point 4 us..jd jgn cm ngejlek2in doank tp chama2 bntu make it real…k’lo qt cm bsa kritik pedes doank tu yg bkin SPA smkin kabur…coz SDA na sndri ja ud kgk dkung…
    Hokokokokok….
    everything is possible guys:d/:)

  8. bayoe says:

    :)benernya sih banyak potensi wisata di semarang ‘n jateng, kalo dikembangkan sih pasti oke. Tinggal kesungguhan dari pemda tuk membenahi dan menjualnya ke turis lokal maupun non lokal. Usaha pemda tuk menjual udah bagus kok tinggal implementasinya dan kelanjutannya kita tunggu, jangan cuma rame di awalnya tapi sepi setelahnya……

  9. indria says:

    SPA TU program kampret dan sadis, banyak kaum marjinal yang jadi korban kesewenang-wenangan SATPOL PP! HAI KOMUNITAS LUMPIA, BUKA MATA LU LEBAR-LEBAR APA MANFAATNYA S P A?

  10. bambang says:

    Ramai sekali komennya, asyik ada pro dan kontra.Sebagai orang luar, saya merasa sebaiknya loenpia dot net gak usah ikut-ikutan mendukung SPA! Kenapa? Karena jika Anda melakukan itu berarti Anda telah terjerumus ke dalam polemik tak berujung, lebih baik Anda melakukan hal-hal sederhana tapi bermanfaat. SPA itu menurut saya adalah program pejabat yang dipaksakan agar diikuti oleh seluruh warga Semarang. SPA indah sekali SEMARANG PESONA ASIA. Secara geografis, Semarang tu sudah indah, ada daerah bawah dan atas. Ada daerah elite dan kumuh.Jalanan mulus juga ada, yang bopeng juga banyak. Ekonominya gak tau ya.. Tapi setahuku dengan adanya SPA ini para miskin kota di Semarang hidupnya jadi tidak tenteram, mereka terancam penggusuran. Bukan hanya terancam, penggusuran sudah terjadi. Bahkan hari Minggu kemarin 22-juli-2007, saya dapat kabar bahwa SATPOL PP SEMARANG dengan arogannya mengobrak-abrik para PKL di sekitar Jl.Imam Bonjol. Ada seorang ibu-ibu tua yang lagi berada dalam gubug diusir, gubugnya diambil. Tega nian..! Terus bagaimana nasibnya gak ada yg peduli. Ada seorang ibu muda lagi jualan tendanya diambil. Bajingan tenan tuh Satpol, coba kalo berani lawan saya satu-satu. Jangan beraninya sama wong tuwo dan miskin. Tau gak dosa tuh menzalimi orang tua. Perintah atasan harus dicerna dgn betul jangan pakai dengkul kalo mikir. Dasar goblokkkk. Kamu-kamu para SATPOL ORANG MISKIN JUGA KAN! JANGAN BELAGU DONG! Semarang sudah indah walaupun belum menarik perhatian dunia, Setidaknya Semarang sudah indah dilihat oleh orang Semarang sendiri. Jangan kotori keindahan Semarang dengan perbuatan semena-mena. Kalau Semarang mau mempesona Asia lakukan hal-hal berikut :
    1. Permudah perijinan
    2. Lakukan hal-hal biasa yg baik, gak usah pakai
    program SPA!!!!! BIKIN BOROS KEUANGAN NEGARA
    DAN SWASTA. Saya tau, pasti ada segelintir pe
    jabat dapat untung GUEDHHEE dari SPA.
    3.LINDUNGI ORANG-ORANG MISKIN YG TERPINGGIR, JA
    NGAN MALAH DIUSIR. LIHAT KALKUTA DI INDIA, BA
    NYAK DIKUNJUNGI TURIS ASING DUNIA KARENA KEMIS
    KINANNYA. DIMANA ADA ORANG MISKIN DAN
    MENDERITA, DI SITULAH TUHAN BERADA.
    4.Sikat habis para penilep uang rakyat, sebab
    merekalah perusak keindahan Semarang.
    5. Hilangkan segala kemunafikan dan buka topeng,
    tunjukkan wajah asli! Jangan kayak kuburan,
    cuma indah di permukaannya saja. Jaman
    sekarang gak ada lagi yg bisa ditutupi.
    Semarang banyak PSK nya, iya! banyak orang
    miskin, yes . Banyak bangunan dan jualan liar,
    emang, rob parah, banjir, ngamen jalanan.
    Itulah pesonanya Semarang, bisa dijual ke
    turis asing. Jadi gak usah mengada-adalah!
    6.Bangun terus moralitas dan hati itu yg
    penting!
    7.JANGAN MUNAFIK!
    7.JANGAN MUNAFIK!
    7.JANGAN MUNAFIK!
    8.HORMATI MANUSIA. BACA INI BACA INI!!!!!

  11. Yogie says:

    Yes.. kayaknya postingan ini mulai panas.
    Kayaknya yang diutarakan oleh Pak Bambang dan Pak Indria seperti benar.. Tapi buat saya nggak bener..

    Kenapa, SPA menurut saya memang hanya slogan, slogan yang diterapkan oleh Pemerintah. Namun apakah karena Anda nggak suka dengan slogan itu maka kita harus membuat statement untuk mengajak orang lain menolak program SPA itu?

    Trus sepertinya Anda mau mengatakan, untuk mensukseskan program SPA ini maka segala cara akan dilakukan, baik melalui Satpol PP dan perangkat pejabat yang lain. Menurut saya nggak masalah dengan hal itu, toh memang itu kewajibannya. Menertibkan kota!

    Pasti abis ini Anda akan berujar, Penertiban boleh saja, tapi jangan kasar gitu!! Begini… bagaimana bila ada gelandangan tidur di depan rumah Anda? Orangnya udah nenek-nenek pula. Bagaimana tindakan Anda? Jangan MUNAFIK ya….

    Kita mungkin hanya melihat sisi luarnya saja, tapi coba lihat kedalam. Jangan samakan dengan kota di India sana.. Masa bangga sama kemiskinan?

    Trus jangan karena Satpol PP bertindak demikian, langsung menolak SPA. Lha Anda itu siapa? SPA itu bukan acaranya Satpol PP. Tapi ini acara untuk mengangkat pariwisata Semarang dan membangun potensi pariwisata Semarang.

    Kalo dikit-dikit udah ditolak, lha sampe kapanpun Semarang nggak akan bisa berkembang seperti kota lainnya. Apa nunggu Semarang bikin acara seperti yang Anda harapkan? Ya bikin acara sendiri saja sana…

  12. Yogie says:

    Oh iya, nambahin lagi. Penggusuran merupakan salah satu bagian dari pembangunan bukan? Seperti halnya Anda yang sudah di kantor. Mutasi Jabatan sudah biasa bukan untuk meningkatkan prestasi kantor?

    Jangan terlalu ekstrim lah ngeliatnya. Coba liat dari berbagai sudut pandang, jangan cuma dari kacamata kuda.

  13. cordiaz says:

    Halo Mas Bambang dan orang-orang yang mempunyai pemikiran mengira Loenpia mendukung Semarang Pesona Asia. Saya menanggapi bagian ini saja: ===> Ramai sekali komennya, asyik ada pro dan kontra.Sebagai orang luar, saya merasa sebaiknya loenpia dot net gak usah ikut-ikutan mendukung SPA! Kenapa? Karena jika Anda melakukan itu berarti Anda telah terjerumus ke dalam polemik tak berujung, lebih baik Anda melakukan hal-hal sederhana tapi bermanfaat.

  14. cordiaz says:

    Tepat sekali Loenpia (blogger Semarang dan sekitarnya) sudah melakukan hal sederhana tapi bermanfaat, posting potensi wisata dan semua hal yang menarik Kota Semarang. Semarang itu kota yang indah dan berumur. Ratusan tahun lalu orang luar negeri berbagai bangsa sudah mengenalnya. Tanpa postingan bloger Loenpia, Semarang tetap akan terkenal. Blogger Loenpia hanya meluangkan sedikit waktu dan kemampuan yang dimiliki untuk lebih mengangkat Semarang di dunia maya. Moment SPA, baik digunakan untuk lebih memperkenalkan potensi keindahan, wisata dan hal menarik Kota Semarang. Media dunia maya digunakan, karena praktis dan mencakup wilayan pembaca yang luas. Untuk menghasilkan tulisan posting yang baik diperlukan sumber informasi yang akurat. Kunjungan ke panitia SPA, adalah sebagai usaha untuk menghasilkan penulisan posting berimbang tentang potensi keindahan wisata dan hal menarik lainnya. Semoga pembaca memahami dan dapat menikmati postingan yang telah blogger loenpia hasilkan dengan usaha yang keras ini. Amien.

  15. arief says:

    Saya mendukung penggusuran. Knapa? Coba mas Bambang atau yg lain beri alternatif lain, yang efek yang manjur untuk membersihkan kekumuhan. Untuk tahap awal, penggusuran adalah cara yg mudah dan cepat.
    Saya memahami empati anda dengan nenek2 tua.
    Tapi apakah semua yg digusur nenek2 tua? Lalu, apakah sebuah wilayah tidak boleh dibersihkan karena 1-2 orang, yang mengalahkan kepentingan khalayak banyak?

    Saya pernah tinggal di India, percayalah tidak ada 1 orang turis pun yang menyenangi kemiskinan dan kekumuhan Mumbai, Calcutta ataupun Gowa. Mereka datang untuk kebudayaannya, yang eksotis, untuk kamasutranya, untuk kuil2 hindu nya dan untuk kekayaan keseniannya.

    Satu lagi, lihatlah kontribusi loenpia dalam SPA, sebatas mempromosikan tempat2 wisata di Semarang via web, dalam bahasa dan gaya blogger? Apakah itu sama sadisnya dengan penggusuran? Ya silahkan anda putuskan sendiri.

    Cheers.

  16. sardjana says:

    Anggota ORARI Semarang sebenarnya melihat juga ada potensi untuk mengangkat even SPA ke kalangan Amatir Radio se-Indonsia; dalam bentuk Kontes Amatir Radio – Semarang Pesona Asia Sprint Contest 2007 di band 80m, namun dengan pertimbangan tertentu, kami angkat dengan upaya swakelola menjadi Lawang Sewu Sprint Contest pada 25/26 Agustus nanti. Eh alih-alih juga mempromosikan another icon dari Semarang! Bravo Semarang!

  17. abdul syukur says:

    Numpang lewat, saya mau isi buku tamu semarang go.id tapi ndak bisa, jadi saya uneg2 di sini saja ya, siapa tau dibaca sama boss2 di pemkot semarang. Sori ya mas2 dan mbak loenpia, sekali lagi saya hanya numpang kata2 maklum saya rakyat kecil jadi ya nggak punya harta dan tata krama.
    Begini pak dan bu pemkot, saya ucapkan slamet atas perhelatan besar SEMARANG PESONA ASIA.Dengan adanya acara besar ini Semarang jadi makin bersih dan sedap dipandang mata. Di jalan-jalan, utamanya jalan-jalan protokol sudah bersih dari PKL.Memang para PKL ini adalah sumber kesemrawutan kota, lebih baik para PKL ini kita basmi sampai ke akar-akarnya jangan biarkan mereka hidup! Biar apa kata orang, yang penting kita pakai jalan pintas saja gusur dan sikat habis, kita nggak usah peduli dengan nasib mereka mau sengsara kek, mau mati kek yang penting tujuan kita tercapai! Semarang jadi indah dan mempesona! Marilah kita lestarikan budaya main gusur, sebab itu cara yang paling gampang dan mudah. Rakyat kecil itu adalah sumber dari segala sumber keburukan kota jadi musnahkan saja. Nggak apa-apa satu dua orang kita korbankan saja, yang penting urusan cepat beres! Oke!
    Oya boss, saya dapat kabar pada acara besar kita nanti(SPA) kita akan kedatangan tamu2 penting dari : AS, RUSIA, JERMAN, PERANCIS, BELANDA, JEPANG, RRC, KANADA, ITALIA DAN TURKI. Mereka sudah memastikan mau menggelar dagangan di Simpang Lima, jadi tolong disiapin boss tempatnya. Tempatya harus serba lux lho, ganti rumput simpang 5 dengan rumput palsu yang ijo royo-royo. Sebab mereka pengen langsung bal-balan di simpang 5 sehabis jualan. Pesan saya, perhatikan betul tamu2 asing tsb. jangan sampai mereka melihat hal2 buruk di semarang. Jika ada lalat nempel di jidat mereka, langsung tonjok saja nggak apa2, yang penting lalatnya mati. Jika ada lalat lagi yang nempel di hidung itu warga asing, semprot saja paka baygon! Yang penting lalatnya mati. Ajak juga tamu kita ke SITI WALEK dekat polder tawang, dijamin mereka akan suka dengan aroma wangi dari polder tawang, terima kasih buwat warga semarang yg telah nyumbang aneka parfum ke polder, omong2 tamu kita yg dari perancis suka lho dengan wangi2an.
    Oya wisata hantu juga oke punya lho, suruh mereka masuk ke lawang sewu, biarkan mereka berkeliaran di pojok2 lawang sewu, jika mereka protes, tempat wisata kok jelek amat, kotor amburadul, awut2an,WC BERANTAKAN, katakan pada mereka, lawang sewu adalah favorit hantu, jadi kalau dibikin bersih hantunya nanti pada minggat. Pokoknya jika ada pertanyaan aneh2, jawab saja sekenanya yang penting proyek SEMARANG PESONA ASIA kelar, dapat duit, bagi2 beres…
    Mau mengingatkan saja, apa kabar mina rejomulyo? beayanya besar lho boss, kok nggak laku? bekas tinjomoyo? bonbin baru, nasib hewannya?

  18. santi ramadani says:

    :)orang senengnya kok protes,pasar Johar dibenahi protes,semarang dibenahi protes,lawangsewu ibenahi protes,jalan tol protes, apalagi yo.. kapan majunya?
    HArusnya yang nama pprotes tuh ngasih solusi, jangan mung protes. Bayangkan ke pasar Johar.. kalau gak pernah kesana serem,kadang becek bakulnya kalau barangnya ditawar ngamuk (muni muni),padet simpangan orang dg orang ja syusyah apalagi mau nyelip..huh.TApi kalau mau dibenahi PROTES. Trus Semarang Pesona Asia ( biarpun saya orangnya culun hehe ) tapi bagus to ide SPA nya itu. PErkara sucses apa tidak yang penting usaha. buktinya denga adanya SPA semua di rehab, perkara promosi pilkada kek, pemilihan gubernur kek, lurah kek ya biarin aja to yang penting program bagus di ukung gitu lho. kalau gak setuju tuh kasih dong solusinya. Orang2 pinter senengnya ngomong doang.

  19. DONNIE says:

    SUKSESKAN SPA AGAR SEMARANG TERKENAL MPE ASIA BAHKAN BILA PERLU MPE DUNIA….HEHEHEHE:)):

  20. marijan says:

    Kemiskinan Kota
    narasi kemiskinan
    NARASI 1
    Jakarta dibangun dari investasi, hutang internasional dan penggusuran terhadap pemukiman, alat dan tempat usaha rakyat.

    NARASI 2
    Politik pembangunan orde baru dijalankan dengan pelanggaran HAM. Selama 30 tahun, rakyat tidak dilibatkan dalam perencanaan kota, dikorbankan untuk pembangunan, dipecah-belah, dikriminalkan, dilemahkan secara sistematis lewat politik keamanan dan penertiban.

    NARASI 3
    Pemerintahan kota Jakarta bahkan mengeluarkan Peraturan Daerah No. 11 tahun 1988 yang menghancurkan produktifitas dan kreatifitas rakyat. Penggusuran terhadap kaki lima, becak, pedagang asongan dan pengamen dilakukan terus-menerus baik lewat teror maupun kekerasan.

    NARASI 4
    Kemiskinan adalah tertutupnya akses rakyat terhadap kebijakan-kebijakan politik-ekonomi, budaya dan berbagai peraturan perundang-undangan yang berkait langsung dengan harkat hidup rakyat. Mereka yang tinggal di bantaran kali maupun bantaran rel kereta api. Mereka yang berusaha di sektor informal. Mereka yang tidak memiliki KTP Jakarta, atau dipersulit untuk mendapatkan KTP. Kampung mereka dianggap ilegal, tidak diakui. Mereka yang disingkirkan dari fasilitas maupun program-program pemerintahan kota. Kemiskinan adalah hilangnya komitmen dan kehidupan bersama untuk memenuhi kebutuhan dasar kehidupan rakyat atas pemukiman, pekerjaan, pendidikan, rasa aman, kesehatan, identitas, harga diri dan kehidupan yang bermakna.

    NARASI 5
    Rakyat bergerak mencari nafkah dan tempat bermukim yang sesuai dengan kemampuan mereka untuk bekerja mencari nafkah. Gerakan semut yang mencari sumber-sumber gula seperti ini, seharusnya diterima sebagai kenyataan sosial yang tak terelakkan. Tata kota dan segenap peraturan kota mesti tunduk terhadap kenyataan ini. Setiap pemerintahan kota melakukan koordinasi untuk memfasilitasinya, bukan mengusir atau menggusur mereka.

    NARASI 6
    Setiap orang tumbuh, bekerja, membangun rumah dan keluarganya. Alat usaha dan tempat bermukim menjadi dasar utama untuk proses sosial seperti ini. Rakyat dan pemerintah bertemu dalam persoalan dasar seperti ini, bukan sebaliknya. Seluruh dasar negara hancur kalau dasar-dasar kehidupan rakyat seperti ini tidak pernah mendapat perhatian.

    NARASI 7
    Informalitas rakyat adalah ribuan jalan-jalan kecil yang membuat mata rantai, rajutan gelang karet yang lentur saling berkait satu sama lainnya antara kaki lima, warung nasi, MCK, sewa rumah, becak, pasar, juga mata rantai yang terus menjalin hubungan antara kota dan desa. Perimbangan antara ekonomi makro-mikro, dan antara globalisasi dengan kekuatan lokal.

    NARASI 8
    Reformasi dan lahirnya pemerintahan baru di bawah kepemimpinan Megawati tidak membawa perubahan untuk rakyat. Penggusuran dan penggarukan terus berlangsung.

    NARASI 9
    Dana pengawasan/ penertiban (penggusuran tempat tinggal dan tempat usaha rakyat dalam APBD DKI 2001, dianggarkan sebesar Rp. 102,4 Milyar – apbd dki 2001)

    NARASI 10
    Ilegalitas, penggusuran yang sistematis dan tidak tertatanya sektor informal di kota besar seperti Jakarta, adalah sejarah kegagalan tata kota dalam mengadopsi atau “mempribumikan” perekonomian rakyat. Kegagalan ini terus dipaksakan oleh sekian gubernur yang memerintah Jakarta. Setiap gubernur seperti tertantang untuk menertibkan sektor informal dalam arti “menghabiskan” mereka dan bukan “menatanya”.

    NARASI 11
    Rakyat berduka, Jakarta berduka, korban perjatuhan dari rakyat yang digusur, ribuan orang yang kehilangan mata pencarian mereka. Penggusuran yang hanya menghasilkan jerami kering untuk api yang bisa dipakai membakar apa saja. Penyingkiran terhadap rakyat kecil adalah virus di dalam sejarah — di dalam pikiran siapapun yang gagal melihat manusia dan kebersamaan.

    NARASI 12
    MALAPETAKA CITY WITHOUT SLUM
    Bank Dunia dan PBB tahun 2001, memiliki program yang mereka sebut: CITY WITHOUT SLUM (KOTA TANPA PEMUKIMAN KUMUH). Globalisasi keuangan mengalir lewat program ini. Pada sisi lain, hampir seluruh gubernur yang pernah memerintah, terutama kota besak seperti Jakarta, hampir selalu menggunakan pendekatan militeristik dalam mengatasi pemukiman kumuh di Jakarta (termasuk yang dilakukan gubernur Sutiyoso sekarang ini).

    Program City Without Slum dengan pemerintahan kota yang selalu bernafsu melakukan perang terhadap rakyat miskin, dan mengkriminalkan rakyat miskin lewat Perda 11, adalah malapetaka, merusak habitat rakyat.

  21. Yogie says:

    @marijan : Hmm… narasi yang panjang dan banyak.. sampe capek bacanya.. heheheh…

    Btw, itu fakta atau sekedar opini saja?

    Kalo benar itu fakta, ayo lakukan sesuatu. Tidak hanya diam dan bicara saja…

    Kalo itu sekedar opini, maka saatnya untuk bekerja, karena anda sudah bicara..

    Loenpia.Net mendukung SPA karena kami selain suka bicara tapi juga suka bekerja.

  22. kyukyuruyuk says:

    SPA???
    memang program yang bagus…
    sejujurnya,saya sangat mendukung program ini,tapi bukan berarti harus merugikan kaum marginal..
    saling menguntungkan aj lah…
    mereka(kaum marginal-red) digusur, tapi dikasi tempat ganti bwt mereka nglakuin kegiatan ekonomi…
    begitu kan enak,,untung pemkot-nya, untung rakyatnya….

    nggih pun,,,pareng….;)

  23. ved says:

    dipenghujung 90-an pantai tanjung mas demikian elok dan mengesankan, thd begitu familiar dan menyenangkan maerokoco begitu menakjubkan keliling jateng tanpa harus naik bus dulu robpun hanya didaerah pelabuhan sehingga waktu sd aku jalan-jalan bisa sambil nangkepin ikan, 31 tahun berdiam tanpa ada celah melupa aku tetap nyenyak disini, semarangku…….
    aku rindu desiran sejukmu
    dulu, sekarang dan nanti….
    tak banyak gemuruh,
    hujanpun bagai jutaan embun,
    banjirpun tak mesti setahun,
    ramahmu, arahmu masih kupahami sampai kini:)

  24. YOYOK says:

    MAKAN TU SPA !!!!!!!!!!!!!!!!!!
    DIKANDANI DO RA’ PERCOYO, SPA HASILE OPO ? TURIS’E ENDI ? HOMESTAY… BORO – 2, UNDANGAN PEMBUKAAN WAE PODO RA’ TEKO.
    DUIT HASIL DODOL UNDANGAN PIE ? MLAYU NANG NDI ?
    SPA KUWI MUNG ALAT NGGO NGGOLEK DUIT “ORANG-ORANG” TERTENTU. JAMAN MELEK PENDIDIKAN DIAPUSI PEMERINTAH KOQ IJIK PODO MANUT !!!

  25. Yogie says:

    @YOYOK : walah walah.. berapi-api gitu… Emang dirimu kemaren bilang apa? sampe katanya pada nggak percaya?

    hehehehe….
    MERDEKA!!!

  26. koprilia says:

    tendang YOYOK ke simpang5..nyohhhh…!!!
    untuk yoyok kok malah mengingatkan loenpia deh sepertinya?? mang anak2 loenpia ini salah dengan kontribusinya lewat internet dengan SPA??
    eh yoyok ini orang mana seh? klo luar semarang gpp, tapi klo mang bener asli orang semarang, berarti sungguh kau tak punya otak alias seperti kebo, yang tak pernah isa berpikir dan tak pernah menggunakan otak loe, dengan asal pentung ajah ma anak2 loenpia dengan komentnya diatas.
    dan buat mas yoyok, yang sok bener dan sok tau dengan SPA dan Loenpia…mohon cermati dulu awal mula berkoment…

  27. didut2yoyok says:

    kita gak dukung SPA kok kita dukung semarang, kalo memang mau membuat perubahan di semarang mari kita berkontribusi yg positif buat semarang, mudah-mudahan situ sudah ada kontribusi juga buat semarang 🙂

  28. abdul syukur says:

    akhirnya doa orang2 miskin dikabulkan, SPA GAGAL TOTAL! tapi walaupun gagal SPA telah memberi rejeki bagi orang-orang tertentu yg ketiban proyek ini.SPA PROYEK ANEH YG BIKIN ORANG-ORANG MISKIN SENGSARA.Mari kita cintai,rawat dan dukung kota semarang dengan tanpa embwl2 spa.

  29. GIAN DWI S says:

    KOK LAGU-LAGU MARJINAL TEKS,LIRIK DAN CORD GITARNYA TIDAK DI TAMPILKAN SIH, AND KAPAN MARJINAL MEMBUAT LAGU TENTANG ORANG-ORANG YANG HIDUPNYA SEMAKIN MERAJALELA

  30. YOYOK says:

    HIDUP PKL !!!!!!
    SPA BIKIN KELUARGAKU GAK BISA MAKAN DENGAN NORMAL, BUAT KALIAN YANG NGEDUKUNG SPA PALING YA ORANG – ORANG YANG TAK PERNAH PIKIR ORANG KECIL, KUMUH DAN DEKIL SEPERTI KAMI……..
    AKU KERJA HALAL BUKAN KORUPSI MALAH DIGUSUR !!!!!

    [–edited–]
    jaga mulutnya mas, anda bicara di depan publik

  31. darno says:

    daripada penuh dengan pisuhan dan hujatan, lebih baik postingan tentang SPA DI H A P U S SAJA! HAPUS SEMUA SEKALIAN DENGAN KOMEN2NYA. BIKIN MUAK..TOH SPA SUDAH BERLALU DAN MENYISAKAN KEGETIRAN BAGI SEMUA…………

  32. didut2darno says:

    ah gpp kok tetep diposting..hujatan itu bagian dr pembelajaran, kalo gak belajar kapan majunya 😀
    Loenpia kayaknya juga ok ok aja sama hujatan kecuali si kamtib ama pentungannya hehehehe~

  33. ved says:

    kalo tak sekarang memang kapan lagi
    tahun besokpun mesti persiapan lebih mateng gandeng semua eo disemarang biar mereka reme-rame semarakkan acara dengan clientnya masing masing

  34. AI says:

    sebenarnya yang munafik itu siapa sih? kita semua yang nulis disi kan ya cuman ngomong doang.. jangan mudah terprofokasi ah!. kita semua ini korban. korban dari perencanaan yang tidak matang. sudahlah jangan di perpanjang lagi, kita teriak-teriak disini itu apa ya didengar

    sekali lagi semua yang nulis disini itu cuman bisa omong tok. setelah ini kita mau berbuat apa?:-w nah bingung kan.

  35. ArdS says:

    @didut2darno saya setuju dengan satu kata dalam komen anda “pemBELAJARan”, dan itu kelihatannya juga harus dipahami oleh semua yg komen dsni dengan pola pikir masing2.
    kritik dg macem2 bentuknya (hujatan,makian,tuduhan dll)tidak pernah bersifat membangun. membangun ato tidaknya sebuah kritik tergantung berjiwa besar ga orang yang menerima kritik itu. Jadi kalo dalam postingan ini saling “kritik” tapi ada yang tersinggung berarti orang trsebut berjiwa kerdil, dan yakin dia orang yang stagnan tidak maju, ndeso, katro&jgn ngaku intelek,oke!!! –meski orang katro&ndeso ada yang beruntung&maju, contoh TUKUL wong semarang jg.

    Tentang SPA, aku SETUJU SEKALI harus didukung dengan sepenuh hati oleh semua orang yang ngaku wong semarang. untuk mewujudkan itu memang ada pengorbanan dari orang2 kecil yang tergusur karena tidak tertib. kalo tertib tidak akn digusur tho?dg adanya penertiban itu pelan tp pasti asal didukung semua wong semarang, pasti semarang akan better, better and better.jd kalo ada yg ngaku wong semarang tp ga setuju SPA yg mmg tujuannya baik-meski ‘BELUM’ sukses-tp udah misuh2 n negatif, hidupmu bakal sengsara fren krn sll bpikir negatif u/ hal yang bertujuan baik,yg baru mau dcoba.

    untuk LOENPIA.net kalo memang udah ada akses/kontak ke panitia SPA, buat dong laporan bulanan,kwartal ato semester yang isinya summary usulan,kritik dll dari temen2 yg komen ato posting di blog ini, so masukin&diskusi dg panitia SPA.sapa tau mrk menghargai usulannya.

    oke maju terus SPA, maju terus LOENPIA

    Tks

    Semarang adl sebuah janji u/ selalu kembali

  36. ArdS says:

    @didut2darno saya setuju sekali dengan satu kata di komen anda “pemBELAJARan” yang harus dipahami oleh semua blogger yang posting dsni dengan pola pikir masing2.
    Kritik dg macem2 bentuknya (makian, hujatan, tudingan dll) tidak pernah membangun. membangun ato tidaknya sebuah kritik ditentukan oleh berjiwa besar ato tidak orang yang menerima kritik. jadi kalo di forum ini banyak yang emosi&tersinggung karena dikritik berarti dia orang yang berjiwa kerdil. yakinlah fren orang spt itu pasti orang yang stagnan, ga maju, ndeso, katro & jgn ngaku intelek.–meski yang ndeso&katro ada yang beruntung & maju, kayak TUKUL wong semarang juga.

    Tentang SPA saya setuju sekali, dan itu harus didukung dg sepenuh hati oleh orang yang ngaku wong semarang. setiap kemajuan pasti ada konsekuensi. misalnya digusurnya orang2 kecil/PKL yang ga tertib. kalo tertib kan ga dgusur tho, bener ga?dg penertiban yang penuh komitmen dan didukung oleh semua wong semarang, yakin semarang pasti better, better and better.
    Untuk yang ngaku wong semarang yang under estimate terhadap program SPA ini, apalagi negatif, hidupmu bakal susah fren. anda mungkin kronis dalam memandang sesuatu hal yang baru mau dcoba dengan negatif thinking. coba bayangkan gmn jadinya kalo dunia isinya semua orang seperti itu.

    Usulan untuk LOENPIA.net kalo memang pnya akses/kontak dengan panitia SPA, buat laporan dong bulanan, kwartal ato semester yang isinya summary keluhan, usulan, kritik dan saran2 dari loenpia mania yg udah masuk di blog ini. so masukin and discuss sama panitia SPA. sapa tau usulan dihargai.

    maju terus SPA, maju terus LOENPIA

    tks

    SEMARANG adl sebuah janji untuk selalu kembali

  37. POe-3 says:

    HARAPAN QOe wat SPA c g tlalu muluk2, yang pnting SEMARANG akan terkenal n jauh lebih maju ketimbang sbelum SSPA, key?
    he,,hee..

  38. obbye_punker says:

    :-?oi..oi..oi buat marjinal i ska bnget ma loe. cz u punker bangetz n kpn lg u bkin lgu baru. i tnggu nich salam der punker tegal oi..oi..oi.

  39. errik.iw says:

    Wah,.. Sekarang sudah bulan Juni 2010,.. Dan apa yg diimpi-impikan warga kota Semarang terhadap kotanya melalui ‘event’ Semarang Pesona Asia tidak terwujud (bahkan perubahan ke arah yg lebih baik terhadap kota & kehidupannya tak terasa nyata di denyut jantung nafas sehari-hari warganya). Harus diakui konsep Semarang Pesona Asia telah gagal (kalo sebagai ‘proyek’ mungkin berhasil) dan mungkin juga program BRT (busway) Semarang.

    Semarang memang butuh peran warga yang kecil2 seperti membersihkan lingkungannya, tidak membuang sampah sembarang, menjaga ketertiban dalam kehidupan kota, dsb. Tapi lebih dari itu saya membayangkan ada suatu strategi budaya,.. Suatu aksi membangun roh warga kotanya (bukan hanya pembangunan & pemeliharaan secara fisik sebagaimana pendekatan umum dilakukan). Maksudnya,.. Mengapa tidak ada usaha2 pemberdayaan komunitas,.. pemberdayaan warga2 kampung,.. warga2 bantaran kali. Pemberdayaan secara ekonomi (tentu saja) dan terpenting lagi pemberdayaan secara mental & budaya, tentu dengan cara masing2 (sesuai karakter potensi masing2). Berkesenian kadangkala dipandang sebagai bagian dari ekonomi sehingga muncul perhitungan untung rugi yg serba terukur. Berkesenian juga kadangkala dianggap milik sebagian kalangan elit saja,.. Atau perhelatannya musti membutuhkan perencanaan yang amat matang karena musti besar (kelihatannya itu tampak dari event Semarang Pesona Asia). Dan seperti sudah ada keterlanjuran bahwa Seni & bUdaya musti bermain erat dengan pariwisata sehingga seolah Seni & Budaya memang ada karena untuk tujuan pariwisata, bukan bagian dari pembangunan mental karakter manusia (Departemen Kebudayaan & Pariwisata kelihatannya semakin menegaskan itu).

    Saya berpikiran Kota Semarang sebijaknya belajar dari Kota Bandung dan Jogjakarta. Kedua Kota tersebut memiliki peran warga yang kuat dan harus diakui menyumbang besar dalam ‘menggairahkan’ kehidupan kota menuju arah yg lebih baik. Komunitas2 anak muda, komunitas2 seni, dan juga warga2 kampung bergerak dengan caranya sendiri, membawa karakter khas,.. yang lalu bertemu dan berinteraksi dalam ruang publik kota dalam wadah2 event (entah skala kampung, kota, propinsi, nasional, ato boleh juga internasional). Tapi poinnya adalah partisipasi, keterlibatan warga dalam pengekspresian diri, sampai dalam sel mikro terkecil lapisan kota (SPA justru terlihat menggusur-gusur sel2 mikro tersebut, bayangan yg tak sempat terjadi pada kasus Pemukiman Kali Code Yogyakarta yg nyaris tergusur atas nama penghijauan & pengindahan kota).

    Saya membayangkan komunitas2 dalam masyarakat (apalagi kaum muda yg lagi penuh2nya energi) bergerak memberdayakan diri, menghidupkan (dan menghidupi) kearifan2 lokal (sebagaimana saya lihat di masyarakat Jogja atau Banjar2 di Bali yg rutin mengadakan perhelatan seni & budaya di tingkat kampungnya atau anak2 muda Bandung bermain2 dengan inovasi-kreativitas khas anak muda seperti dalam kaos & musik misalnya). Saya membayangkan aktivitas2 sederhana ala warga yang kemudian mendorong tumbuhnya peradaban di tingkat terkecil yang pada akhirnya memunculkan kesadaran murni warga untuk (misalnya) membersihkan lingkungannya, tidak membuang sampah sembarang, menjaga ketertiban dalam kehidupan kota, dsb (sehingga tak perlulah program2 pemerintah yg menyedot dana besar untuk perbaikan2).

    Memang susah, saya sendiri hanya bisa mendorong teman2 yg masih di kampus (hanya sesekali bisa terlibat langsung ketika ke Semarang), untuk membentuk komunitas (kebetulan kebanyakan dari arsitektur), untuk sering bergerak langsung ke lapangan, menghayati kehidupan kotanya, permasalahannya, potensinya, (karena kecenderungan ‘apatis ria – serba cuek’ kaum muda saat ini) agar kemudian mereka bisa satu ‘mimpi’ untuk (dengan latar disiplin ilmu & keintelektualannya ditambah lagi energi muda yang membara) menghasilkan ‘karya’ kreatif (entah apapun bentuknya atau caranya, entah tulisan, entah film, entah pameran, entah proposal desain perbaikan lingkungan, entah pendampingan ketrampilan berbasis lingkungan buat warga, dsb). Memang masihlah terbatas, masih tahap awal sekali, tapi saya yakin dari teman2 muda tersebut suatu saat muncul aksi inpiratif yang menggugah warga untuk turut terlibat aktif. Dan perhelatan kota akan mempertemukan & menginteraksikan berbagai ‘keunikan’ sel2 mikro lapisan kota, saling memberdayakan, hingga suatu saat kota Semarang benar2 tumbuh ‘jiwa dan raga’-nya (bukan raganya doank, jiwanya masih ketinggalan entah di mana). Mungkin saja itulah pesonanya.

    (mari bergerilya)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *