Smaradhana Batik Semarang ing Lawang Sewu

Masih ingatkah saudara dengan salah satu pariwara produk kesehatan [Tolak Angin] berjudul “Truly Indonesia” yang dibintangi oleh Butet Kartaredjasa dan Agnes Monica di Anjungan Bali, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta. Pada salah satu adegan iklan tersebut terdapat dialog sebagai berikut:
…”Batik …” Kata Butet
“Truly… Indonesia” Jawab Agnes Monica sambil membatik

Ya, salah satu kekayaan seni dan budaya bangsa ini yang memiliki nilai seni tinggi dan terkenal adalah Batik. Kita pasti sudah familiar dengan Batik Solo, Pekalongan, dan Yogyakarta yang sangat terkenal. Tapi kita mungkin lupa bahwa Semarang juga punya batik. Batik Semarang konon pernah berkembang pesat dan populer di abad 20. Namun sayang, keindahan coraknya yang terlahir di Kampung Batik Bubakan itu hampir punah termakan zaman. Jangankan terkenal, saat ini pun warga Semarang sendiri jarang yang mengetahui seperti apa Batik Semarang tersebut.

Jumat, 2 Mei 2008 yang bertepatan dengan Hari Jadi Kota Semarang ke-461 di Kawasan Tugu Muda tepatnya di halaman depan Gedung Lawang Sewu digelar sebuah acara yang bertajuk “Smaradhana Batik Semarang ing Lawang Sewu“. Acara Gelar Busana yang ditampilkan di halaman Landmark utama kota Semarang ini salah satunya bertujuan untuk melestarikan warisan budaya khas Semarang, yaitu Batik Semarangan.

Acara ini dimeriahkan oleh model-model terkemuka di Indonesia seperti Dani Dahlan, Eny Sukamto, Atalarik Syah, Agni Prastistha, Karenina, Nadine Candrawinata, dan lain-lain. Menampilkan karya 13 perancang busana terkemuka Indonesia, mereka adalah Anne Avantie, Tejo Nogo Laksono, Rudi Chandra, Defrico Audy, Taruna K Kusmayadi, Lenny Agustin, Jeanny Ang, Oka Diputra, Ali Kharisma, Ferry Sunarto, Gregorius Vici Hari Pradana, Inge Tjoe, dan Kesdik Tur Wijoyo yang tergabung dalam APPMI (Asosiasi Perancang dan Pengusaha Mode Indonesia) dari berbagai daerah, seperti Jakarta, Jawa Barat, Bali, dan tuan rumah Jawa Tengah.

Meski sebenarnya belum banyak orang tahu apa dan bagaimana rupa batik Semarang, di tangan tiga belas orang desainer tersebut, batik Semarang menjadi sesuatu yang memesona dan menakjubkan. Saya pribadi terpesona dengan salah satu paduan Batik dan Kebaya Encim ala nonik Belanda yang ditampilkan malam itu.
Lewat acara ini, masyarakat akan dapat melihat bahwa Kota Semarang sangat unik dengan peleburan antara tiga budaya [Jawa, Cina, dan Belanda].

Turut hadir pula untuk menghangatkan acara tersebut, dua Biduanita Legendaris [Nenek Genit: Titiek Puspa dan Si Walang Kekek: Waldjinah]. Tembang ampuh dan legendaris dari Waldjinah yaitu Jangkrik Genggong dan Walang Kekek, semakin menambah semaraknya acara teesebut. Sedangkan Titiek Puspa melantunkan empat lagu yang sangat populer yaitu Jatuh Cinta, Marilah Kemari, Kupu-Kupu Malam, dan Blues as You.

Mari kita sebagai generasi penerus bangsa ini ikut “Nguri-uri Batik” dan bangga memakai Batik Indonesia. Buat warga Kota Semarang tercinta, mari kita lestarikan, kenali, dan pakai Batik Semarangan. Yuukkk….

41 thoughts on “Smaradhana Batik Semarang ing Lawang Sewu

  1. fahmi says:

    wah seeep tenan….!! kemaren aku juga datang ikut menyaksikan batik semarang..!! maju terus batik…semarang..!
    *produksi batek semarang daerah mana ya.?

  2. sesy says:

    aku nonton lewat tv doang. itu aja dah pusing banget ngeliat masa yg pada ngumpul.
    tp koleksinya lumayan.

  3. vie says:

    apiiik 😡
    yuuuk hunting….
    mau tenan je, buat kopdar ke pengrajin yuuuk

    *bakulan bakulan** :”>:”>:”>:”>

  4. zeta says:

    wah kueren potonya…
    jadi gatel pengin poto2 juga..:d

    tapi masih nggak ngerti bedanya batik semarang sama batik lain dimananya?
    😕

  5. kian says:

    iya sepakat ma pertanyaan zeta..bedane opo to.

    aq cuma ngerti bedane batik yogya ma batik solo. kalo batik jogja itu dominasi warna putih. kalo solo coklat. oia kalo cirebonan lebih warna warni, kalo semarang?

  6. ninaz says:

    setahuku…kalo batik pesisiran sepertinya motifnya khas, flora fauna…trus warnanya juga lebih cerah dan bervariasi…mungkin perlu ada penelitian ato buku ttg pakem batik daerah tertentu ya??..ben ada rujukan yg valid..

  7. teresa says:

    @ Ahmed, Med…Med, sempat ketemu atau ada kontak dengan Batik Semarang 16 ga? katanya mereka bisa ngasih kursus mbatik motif semarangan, tapi kemarin aku minta tolong sodaraku yang di semarang untuk kontak, kok rada njlimet….. ada info? thanks buanget ya…

  8. umi says:

    utk bljr di batik semarang16 gak njlimet..
    ckp hbgi bu umi (+62811289444) ato 024 76738846)
    gampang kan??

  9. niningss says:

    ya saya mau tau ttng batik semarangan lebih detail..
    keren med postinganmu..
    baru tau kalo semarang punya batik…

  10. tungdeblang pool resto & lounge says:

    Batik….hmmmm…Indonesia banget
    GM kita pernah punya ide sih, sekali waktu kita coverin sofa-sofa kita di resto pake corak batik…
    seru kali ya?
    ada yang punya sanggar (dengan harga bersahabat)?

    PS: Great Nasionalism…udah pada nonton Nagabonar belon?

  11. syant says:

    huwaaaaaaa…..telat.
    lumayan padahal buat refreshing. :b
    gak ada yang punya ide membuat batik jadi gaul ta?
    kesannya sekarang kan pake batik tu dibilang bapak2 ….:(

  12. sofyanr says:

    ternyata ada to batik gaya semarangan. Aku ngertine mung Pekalongan, Solo, dan Jogja. Kalau buleh tau, toko sing dodol batik semarangan donk. dadi penasaran

  13. sehuna says:

    ada yang butuh informasi tentang berkebunan sawit di riau ga? silahkan kirim email.

  14. johan says:

    saya minta ijin, ambil foto yang no.2 dari atas, untuk perbandingan corak batik berbagai daerah… boleh khan??
    sekalian memperkenalkan batik semarang….
    boleh yaa ???
    terima kasih

  15. bantoro says:

    Saya kagum banget pak dengan batik bapak! Apalagi klo batiknya dikasih paper bag dari saya jadi lebih asyik lagi…boleh aq ngajukan penawaran harga tas kertas saya dari jogja salam kenal pak.profesiku bikin tas kertas batik2 jogja dan luar kota/jawa. klo baak berminat bisa telp.02747444 164 / 081 392 5500 70 a/n Bantoro. untuk harga tergantung besar kecil n bahanne pak.tks.

  16. dewi sulistianingsih says:

    banyak orang semarang asli nga tau dan nga sadar kalo semarang punya batik. batik semarang susah banget di cari. kalo bukan orang semarang yang melestarikan batik semarang , lantas siapa lagi ? haruskah semarang kehilangan satu asetnya?

  17. jessi says:

    Wah,bgus jua btik2 in smrg city…
    MO dUMz ma btik2 nya………

    Lbh asyik jua low acranya d Lawang sewu lantai3..
    Msti lbh seru……..

  18. Hady says:

    mohon informasi kalau ada yang tau alamat pengrajin batik tulis rumahan di kota semarang yang terima order khusus. jumlah tidak banyak.design dari kita.thx

  19. faiz says:

    saya minta izin ambil fotonya ya mas………. untuk promo blog saya…… biar batik indonesia di kenal warga luar negri……thank ya buat fotonya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *