Hal-hal Menarik di Jepang

Sebenarnya banyak sekali hal-hal menarik di Jepang yang sepertinya luput dari perhatian saya selama ini. Karena hal-hal tersebut tampak sepele berhubung sering terlihat tiap hari.

Akhir-akhir ini saya coba membayangkan kembali saat-saat pertama datang ke sini hampir 10 tahun silam. Mencoba mengingat benda-benda atau hal-hal yang membuat saya saat itu merasa takjub, heran, bingung, dan semacemnya.

Dan saya akan coba menceritakannya kepada para toekang loenpia sebagai gambaran sepintas tentang kondisi di sini, barangkali suatu saat nanti ada yang berkesempatan untuk datang ke sini. Biar nggak sebingung saya dulu.

1. Cermin bulat di tikungan atau persimpangan jalan. Cermin dari logam ini biasa terpasang di persimpangan jalan atau tikungan di kawasan perumahan atau perkampungan. Mengingat orang Jepang sangat memperhatikan soal keamanan maupun keselamatan, maka cermin seperti ini juga banyak terpasang di pintu pagar rumah, tempat keluar-masuk mobil pemilik rumah. Tentu dengan ukuran yang jauh lebih kecil.

2. Ikan koi di parit/ saluran air di pinggir jalan. Meskipun air di parit/ saluran air sangat bening sekalipun, orang Jepang tidak berani memakan ikan koi yang hidup di situ. Sehingga ikan-ikan tersebut bukan hanya bertambah banyak, tapi juga bertambah besar. Kadang terlihat pekerja dari China asyik memancing ikan-ikan koi itu.

3. Pematang sawah dari beton. Sangat jarang terlihat pematang sawah berupa tanah seperti di negeri kita. Tiap petak sawah juga dilengkapi dengan jalan khusus untuk traktor karena tiap petani di sini punya traktor sendiri.

4. Air minum. Air yang keluar dari kran air bisa langsung diminum. Termasuk kran air minum di stasiun kereta, taman, ataupun tempat-tempat umum lainnya. Nggak pake acara rebus-merebus terlebih dulu. Umumnya kran air di dapur dan kamar mandi bisa untuk mengalirkan air panas maupun air dingin.

5. Convenience store (mini market). Mungkin kayak Indomart ? Sorry, waktu saya ke sini dulu kayaknya belum ada Indomart di Semarang. Yang jelas, mini market (bhs.Jpg=konbini) 24 jam macem gini yang terdapat di mana-mana kebanyakan milik jaringan konbini seperti Lawson, Seven-Eleven, Family Mart, dsb.

6. Mesin penjualan otomatis (vending machine/jidohanbaiki). Paling banyak adalah mesin penjual minuman dan rokok. Biasa terdapat di pinggir jalan, perkantoran, pertokoan, kawasan industri, pokoknya ada di mana-mana deh…sueerr..

7. Sepeda berjalan di trotoar. Trotoar di sini bukan hanya buat pejalan kaki, tapi juga buat pengendara sepeda.

8. Berjalan kaki di sebelah kanan jalan. Lho, koq berlawanan dengan kebiasaan orang Indonesia yang berjalan kaki di sebelah kiri jalan ya? Saya nggak tahu alasannya, wong nggak pernah nanya. Kebetulan sejak SMP saya lebih suka jalan kaki di sebelah kanan jalan, karena menurut saya justru lebih aman. Saya bisa melihat kendaraan yang datang dari depan.

9. Telpon umum. Telpon umum ada di mana-mana dalam kondisi layak pakai. Sangat jarang dijumpai telpon yang rusak. Setiap box telpon dilengkapi pula dengan buku telpon semacem Yellowpages. Tiap unit bisa pake koin atau kartu sekaligus. Ada juga box telpon khusus buat orang yang pake kursi roda. Makanya di sini nggak ada wartel. Lagian HP udah bukan barang mahal. Anak sekolah aja sering gantungin HP di tas sekalian buat aksesoris. Don’t worry, nggak ada yang mau mencopetnya… 🙂

10. Pintu taxi yang otomatis. Naik-turun taxi nggak usah mikir buka-tutup pintu, soalnya udah dibukain/ditutupin sama sopir secara otomatis.

Demikian sebagian dari hal-hal di Jepang yang menurut saya cukup menarik.Tunggu episode selanjutnya, kapan-kapan.. (kalo nggak lupa)… 😀

From Shikoku with Love and Peace,

Masfiq,

http://www.AsianNetBisnis.blogspot.com

36 thoughts on “Hal-hal Menarik di Jepang

  1. teresa says:

    wah, keren…apalagi yang ikan koi bersliweran di parit….keren kali ya…
    oya, di beberapa tikungan tajam di bali udah ada lo, cermin bulat kayak gitu (ato jangan-jangan sumbangan jepang ya karena mereka kawatir sama warga mereka yang dolan ke bali, he…he…)
    artikelnya seru deh….

  2. kholix says:

    mas fig nanya apa disana ada warteg kan soalnya klo pas saat kelaparan di tengah jalan nantinya..hehhehe…
    itu panorama jepang disaat ini yng klo tuk indonesia 30tahun yang akan datang..
    klo andai semarang kaya gitu ga isa bayangin deh…keyen abiiiiiiiiiisssss..!!!!

  3. masfiq says:

    kholix: soal warteg jepang saya liput di blog http://www.asiannetbisnis.blogspot.com, silaken mampir..

    cah_gemblung (fian?) : yaak..! Betuulll….!

    yang laen : wong kita sama-sama manusia, jangan kalah sama orang jepun. pertama, kita duplikat cara orang jepang bisa maju. kayak orang china, mereka menduplikat jepang. hasilnya, sekarang angka pertumbuhan ekonomi china udah melampaui jepang. ayo majuu..majuu…!

  4. wawanjavamall says:

    WOW ….! tengkyu abiz buat liputanya Maz… aku jadi terinspirasi bikin jalan beton ditengah sawah. Bisa bikin proyek percontohan untuk melestarikan desaku neh. Kapan aku diajak jalan2 ke sono mas? (studi banding ) hehehe… Oia,.. lam kenal buat temen2 di Semarang. Jangan lupa maen ke Java mall ya… gue tunggu

  5. boku_baka says:

    Hmm Sip Masfiq,
    selokan sejernih itu? ada ikan koinya? ck ck.. kueren! baru tahu aku ik.

    kalo ini nambahin, tapi gak penting karena cuma lihat di pilem dan manga.. :d

    1. obat nyamuknya bentuknya babi. lucu 🙂
    2. tiang benderanya coraknya berulir2
    3. penjual rokok gak bakalan menjual rokok ke anak dibawah 20 tahun.
    4. Tiket subwaynya langganan, masukin karcis di sini, jalan, keluar lagi ambil karcisnya. katanya siswa2 TK dan SD juga udah biasa sendiri.
    5. barang2 ajaib dijual juga di vending machine, bahkan daleman bekas siswi smp 😮
    6. pos polisi kecil ada di mana2.

    Btw, ini udah februari mas, katanya mau balik ke Indo? kapan nih? woro2 ya!

  6. key_v says:

    cermin bulat/cembung di Temanggung juga ada didaerah pegunungan.Critanya pas “tilik KKN temen2″kaget juga sih di pedesan ada cermin gituan. Jepang juga kalah lo dengan semarang…apa coba.. gak ada jualan loempia…enak juga kali ye kalo isinya IKAN KOI// ^_^ LAm NaL

  7. Poetri_Moetz says:

    Pengen deh w ke Jepang. Pengen ndiri’in wartel:p
    Kan keren tuh klo di Jepang ada WarteL “PoeTri”. Yah,, garing deh!#-o

  8. c_w@ says:

    y ampyun maz, kya’e hidup dsna nyaman bgt y?smp2 g perlu kuatir hp ilang!mgk kpn2 q ksna.(kl pny duwit tp):d

  9. hanashi says:

    Wuihh keren banget di selokan ada koi! Kalo di indo adanya paramecium, ya? hehe..
    Oh, jadi inget, aku pernah nonton Attention Please, waktu adegan Aya Ueto mau buka taksi, dia minta tolong pak supirnya buat bukain. Waktu itu mikir, kok nggak buka sendiri aja sih. Ternyata otomatis, ya? hahaha…

  10. q_del says:

    Mas,, Koq bisa-bisa ny Koi d pancing sm pekerja-pekerja China (Emang Ngk d larang sm c’Empu ny Koi??!!! Klo gtu,, bisa Ngk Bawa pulang buat k Indonesia??? he.. he…

  11. masfiq says:

    q_del: Sebenernya nggak boleh mancing ikan2 itu, tapi lha wong namanya orang “nDablex” ya cuek aja…. Paling orang-orang Jepang cuman ngeliatin aja.

  12. Dona says:

    Jepang emang negara yg paling kereeennnnn sedunia…
    segala halnya.
    cerita, ekonominya, sejarahnya, terutama komik2nya…
    jadi pngen ksana euy!!!

  13. masfiq says:

    monggo ke sana buat studi banding. apa yang baik kita tiru, yang jelek ya jangan…

    lihat aja malaysia, taon 70-an mereka belajar dari kita. naa…sekarang kita yang kudu belajar dari mereka.

    kalo kita bisa pake trik malaysia, wah… suatu sua’at nanti justru orang jepun yang pengen ke sini… hi..hi…

  14. renefrita says:

    ketidak adilan pemerintah brti dan kppu terhaap usaha wartel warnet dan pkl…..

    dari wartel warnet dan pkl…

  15. masfiq says:

    jepang nggak butuh wartel karena telpon umum ada di mana2 dlm kondisi baik. cafe internet gak sebanyak di indonesia krn internet murah jd org jpg banyak yg berlangganan internet di rumah. pkl tdk ada yg di trotoar krn rakyat udah paham dan taat hukum.
    melanggar hukum dgn alasan cari makan sgt tdk dibenarkan.
    utk bisa sampe tahap ini jepang butuh waktu yg sgt lama, dimulai pada masa restorasi meiji (1866-1869).
    utk membuat masyarakat indonesia paham dan taat hukum jg bth waktu. jika perubahan ke arah perbaikan dilakukan terus menerus oleh seluruh komponen bangsa dr setiap generasi, mk kenyamanan hidup yg tlh dirasakan oleh org jpg saat ini pun akan dpt kita nikmati juga suatu saat nanti.

  16. alkian de facto says:

    saya penggemar berat ikan Koi , melihat tampilan di atas saya kagum bgt dgn masyarakat jepang yang memjaga the elegant dancers ( ikan koi )tetap melenggok indah walopun di parit…keren bgt !!amagine..klo itu ada di tanah air kita tercinta….natural and piecefull bgt ya !

  17. masfiq says:

    mungkin itu bisa terjadi saat tiap orang indonesia sudah tidak ada yang kelaparan.
    berharap saja saat itu akan tiba dan kita masih sempat untuk menikmatinya.

  18. renefrita says:

    mas fig anda tidak mengerti dengan bisnis wartel makanya anda ngomong gitu anda hanya melihat dari segi teknologi tapi anda ngga lihat dari sosial dan ekonomi.

  19. renefrita says:

    sekali lagi masfig kalau anda mau mengerti anda harus punya wartel dan mengelolanya sendiri baru anda tahu mana yang benar maan yang salah jangan lah anda hanya melihat dari segi teknologi atai kecanggihan tetapi lihatlah dari segi ekonomi dan sosial.kamu punya agamakan

  20. masfiq says:

    @renefrita: trims atas komentar Anda. Tapi sayangnya Anda tidak mengerti/ memahami tulisan saya. Silakan dibaca sekali lg dg teliti. Bukankah saya sdg menulis tentang “hal2 menarik di Jepang”? Kalo orang Jepang merasa tdk memerlukan wartel, itu hak mereka. Biar saja.
    Saya tdk sedang membicarakan perlu tidaknya wartel di Indonesia, bahkan saya tdk sdg menulis ttg wartel di Indonesia. Tapi saya sdg menulis ttg “HAL2 MENARIK DI JEPANG”. Anda sudah mengerti?
    Jika keberadaan wartel di Indonesia msh dibutuhkan, it’s ok. Coba baca tulisan saya sekali lg, adakah saya menyatakan “tidak setuju” ato keberatan ttg wartel di Indonesia? Tidak ada khan? Itu krn saya sdg menulis “HAL2 MENARIK DI JEPANG”.
    Saya cukup ngerti, kalo selama masyarakat msh butuh wartel, tentu wartel akan tetap ada. Anda tdk perlu khawatir.
    Tp coba bayangkan andai kondisi Indonesia sama persis spt Jepang dimana tiap org punya telpon/ HP dgn pulsa murah dan telpon umum ada di mana2 di sktr kita dlm kondisi 100% berfungsi normal, apakah rakyat msh butuh wartel? Jika Anda mampu berpikir logis, pasti tahu jawabnya.
    Krn ini jg ada hubungannya dgn ilmu ekonomi (supply and demand)dan sosial (hak rakyat utk mendapatkan layanan komunikasi yg murah dan accessible/ mudah diakses).
    Dan saya rasa pertanyaan Anda soal “punya agama” sama sekali tdk ada korelasinya dg tulisan saya. Itu kalo Anda benar2 membaca tulisan saya dgn teliti.
    Lain kali tdk ada salahnya membaca tulisan siapa pun dengan seksama, baru berkomentar. BTW, thanks a lot… 🙂

  21. renefrita says:

    sekali lagi masfig yang saya maksud ketidak adilan pemerintah itu adalah mengenai uang airtime kenapa ketika uang airtime itu diributkan tiba tiba saja pemerintah menghilangkan biaya airtime. ketika tidak ada yang menyinggung uang airtime tersebut pemerintah tidak menghilangkan uang airtime tersebut kenapa baru ketika uang airtime tersebut diributkan baru pemerintah menghapusnya ini ada apa sebenarnya. sekarang coba tanya kepemerintah dimana uang airtrime tersebut digunakan untuk apa dan siapa yang menyimpannya karena disana ada hak wartel tetapi tidak pernah dibagi dan kenapa pemerintah membiarkan operator seluler nmenerapkan tarif pulsanya seenaknya saja sehingga terjadi persaingan yang tidak sehat.coba anda bayangkan berapa banyak pengangguran yang terjadi dindonesia karena usaha wartel warnet dan pkl bangkrut.karena pemerintah tidak mau mengatur tarif pulsa/tarif internet.coba anda bayangkan sebelum seluler masuk keindonesia alat komunikasi itu adalah wartel ,sudah berapa banyak wartel menghasilkan keuntungan untuk pemerintah, sekarang mentang mentang seluler sudah masuk keindonesia wartel dilupakan seharusnya pemerintah mecari solusinya bukan mematikan usaha wartel.kalau mengenai pkl mengapa pemerintah membangun mall terlalu dekat satu sama lainnya seharusnya jarak satu mall kemall lainnya haruslah jauh itulah yang menyebabkan kebangkrutan kepada pkl.saya terus terang sangat tersinggung sekali anda masfig memadingkan jepang dengan indonesia itulah yang membuat saya jadi tersinggung seharusnya kita harus menjadi diri sendiri bukan meniru niru negara lain.boleh jadi dijepang tidak ada wartel warnet atau pun pkl. tetapi kita hidup dindonesia itulah indonesia kalau di indonesia ada wartel warnet dan pkl.jadi kita punya ciri tersendiri.sekali lagi masfig coba anda tanya kan kepada pemerintah kemana uang airtime tersebut dan siapa yang menyimpannya dan digunakan untuk apa coba tanyakan kepemerintah.kami pengelola wartel tidak rela dunia akhirat uang airtime tersebut diambil oleh pemerintah.uang airtime tersebut bukan 1juta atau 2 juta tetapi milyaran dimana uang airtime tersebut coba tanyakan.

  22. renefrita says:

    oya masfig satu lagi ketidak adilan pemerintah itu adalah mengenai tarif seluler coba masfig pikir masak ada tarif pulsa 1jam rp1000, atau sms rp 3000 bisa nelpon gratis sepuasnya atau tarif 0,01 rupiah perdetik atau tarif gratis internet seperti yang dilakukan aoleh operator 3 inikan memicu terjadi persaingan yang tidak sehat atau bisa mematikan usaha wartel dan warnet.seharusnya tarif seperti ini tidak dibolehkan oleh pemerintah. ohya masfig mengenai agama itu adalah begini kalau kita mau menjadi pemimpin jadilah pemimpin yang siap miskin.pernah dengar kisah umar bin khatab bagaimana dia melihat dan mendengar rakyatnya kelaparan langsung ia membeli gandum sekarung dan memikulnya sendiri gandum itu dan langsung diantarnya kerumah rakyatnya yang kelaparan tersebut.apakah ada pemimpin seperti itu dinegeri ini.kalau ada rakyat/ masyarakat yang lapar dan pemimpinnya juga lapar pemimpinnya yang harus mempersilahkan makan rakyatnya dengan kata lain rakyatnya yang dulu makan baru pemimpinnya.jika makanannya sudah habis maka pemimpinya harus siap menahan lapar itulah pemimpin yang soleh dan baik.kita harus meniru nabi mumahammad saw.beserta sahabat sahabatnya didalam kepemimpinan dan segala aspek kehidupan. dengan kata lain idola kita adalah nabi muhammad saw. dan para sahabatnya.dan mengenai ekonomi neo liberalisme atau leberalisme adalah orang orang yang melemparkan ekonominya kepasar dengan kata lain ekonominya ditentukan oleh pasar.sedangkan didalam islam setiap apa yang kita lakukan didunia ini ada aturannya termasuk ekonomi hukum sosial budaya dan lain-lainnya. seperti kita makan sajalah pasti ada aturannya pertama kita bersihkan dulu tangan kita terus kita ambil piring lalu kita ambil nasi terus kita ambil lauk pauknya beserta sayurnya dan air minum terus kita duduk terus kita berdoa baru kita makan.didalam makan itu juga ada aturannya kita ambil nasi lauk pauknya dan sayur terus kita genggam dengan tangan kanan kita terus kita angkat tangan kita dan kita masukkkan kemulut kita terus kita kunyah terus kita telan dan seterusnya dan seterusnya begitulah kita makan ada aturannya apalagi didalam kehidupan didunia ini seharusnya ada aturannya. jadi seharusnya ekonomi indonesia khususnya dibidang telekomunikasi/ usaha kecil harus ada aturannya. terutama soal tarif telepon dan internet agar terjadi persaingan yang sehat.dan anda tahu apa prinsip hidup orang orang neo liberal atau liberalisme itu?
    adalah memisahkan kehidupan dunia dengan akhirat. sementara di agama islam sendiri tidak dibenarkan memisahkan kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat.di agama islam sendiri dunia ini adalah jembatan menuju akhirat.dengan kata lain kita mecari amal sebanyak banyaknya didunia ini agar nanti di akhirat kita selamat.tetapi lihatlah apa yang terjadi sekarang pemimpin sekarang ini semakin lama ia memimpin semakin kaya dia dan mengenai ekonomi lihatlah sekarang ini yang kaya makin kaya yang miskin makin miskin.seharusnya dinegeri ini ditegakkan hukum hukum allah masak dinegeri ini mayoritas islam tetapi hukumnya liberalisme sungguh sangat ironis sekali negeri ini.ingat masfig dan camkan ini baik baik sehebat apapun masfig sepintar apapun masfig sekuat apapun masfig dan sekaya apapun masfig kalau masfig tak mengenal siapa yang menciptakan masfig atau tidak mengenal allah maka masfig percuma saja hidup di dunia ini.ingat masfig allah lah yang mengenggam jiwa kita dan allah lah yang mempunyai dunia ini beserta isinya termasuk diri masfig .kalau dunia ini mau aman sejahtera dan damai maka kita sebagai umat islam harus menegakkan hukum islam.karena apa? karena hanya agama islamlah yang diridoi oleh allah swt semoga kita dapat duduk bersama untuk menegakkan agama islam ini diseluruh dunia sesuai dengan alquran dan hadist nabi muhammad saw.

  23. masfiq says:

    @renefrita: keluhan atau protes Anda mungkin ada benarnya, tapi Anda salah sasaran. mestinya tulisan Anda di atas dikirim ke website2 resmi milik pemerintah atau instansi terkait. karena sekali lg, tulisan saya di atas adalah tentang “HAL2 MENARIK DI JEPANG”. artinya, saya menulis hal2 yg tidak ada atau jarang ada di sini yg menurut saya menarik.
    dan itu adalah hal yg nyata terjadi di Jepang. jd saya menulis sebuah fakta. bisa jd hal tsb baik jk ada di sini, tapi bisa jd tdk baik. dan saya tdk sdg mengulas hal tsb, krn yg saya ulas adlh ‘HAL2 MENARIK DI JEPANG”.
    mgkn ada benarnya kita menjadi diri sendiri, tp bkn berarti “meniru” itu haram ato tdk boleh. jk emang membawa kemaslahatan/manfaat bg umat/rakyat kenapa tidak? Anda sendiri bilang kita “hrs meniru” nabi Muhammad SAW. itu artinya “meniru” juga punya arti positif.
    apa yg baik yg ada di negera lain bisa kita “tiru”, yg jelek ya jangan. gitu aja koq repot.
    jaman selalu berubah, kalo kita tdk mau berubah, jaman yg akan merubah kita. skrg jamannya org punya HP. apa kita hrs paksa orang buang HP mrk dan paksa semua org agar berbondong-bondong dtg ke wartel? silakan Anda bertahan dg wartel Anda dan terus mengeluh krn itu hak Anda. saya sm skl tdk berkeberatan. saya do’a-kan smoga usaha Anda sukses.
    mgkn skrg banyak wartel bangkrut. tp apakah Anda sm skl tdk melihat bhw makin hari makin banyak org jualan pulsa HP, HP dan aksesorisnya? setahu saya dulu, saat wartel jaya, hanya ada 3 wartel yg beroperasi di lingkungan saya yg menciptakan lap kerja utk sekitar 10 org. artinya hanya ada 3 org yg berpotensi jd kaya krn wartel. skrg, di dkt rmh saya ada sekitar belasan kios pulsa yg menciptakan lap kerja bg puluhan org. jd ada belasan org yg berpotensi jd kaya dr bisnis seluler. jk Anda seorang pebisnis,mestinya tdk bersikap kaku. Anda tdk perlu menutup wartel Anda. Anda hanya perlu kreatif. dlm bisnis, kita emang “harus” kreatif.
    warnet jg mkn banyak, setidaknya di dkt rmh saya jml warnet mlh bertambah. jd Anda tdk perlu khawatir. pkl jg mkn banyak, selama mrk tdk berjualan di tempat terlarang (trotoar, di atas saluran air, dll) tdk ada yg perlu dikhawatirkan. bibi saya pedagang pkl dan pembelinya msh banyak. krn jarang ada org mau masuk mall cm utk beli sebatang rokok ato segelas air minum.
    mgkn keberadaan mall mengancam pasar tradisional. tp bukankah skrg tiap2 pemda sdg giat memodernisasi pasar tradisional mrk?

  24. masfiq says:

    @renefrita: mgkn Anda tdk ingat bahwa sblm ada wartel, kita dl biasa ke kantor pos utk kirim telegram ato surat? telpon adlh brg mewah saat itu.
    stlh ada wartel, apakah kantor pos bangkrut? tdk jg khan? karena kantor pos pun mengembangkan layanannya shg kita skrg bisa bayar tagihan telpon, listrik dll di kantor pos. itu artinya kantor pos kreatif. jd Anda pun hrs kreatif. silakan sampaikan keluhan Anda ke pemerintah, tp bisnis Anda tetap jalan.
    uraian Anda tentang agama bisa saya mengerti karena emang benar. hanya saja, kita skrg hidup di era global. hidup kita berhubungan dgn org lain di seluruh penjuru dunia, shg seolah-olah dunia tanpa batas. nilai mata uang kita ato harga saham di bursa efek kita adakalanya berhubungan dgn kondisi negara lain. penyakit yg mewabah di negara lain jg ikut kita rasakan (aids, flu burung, flu babi, dll). kita tidak hidup sendiri.
    sbg muslim emang tdk boleh bersikap ‘sekuler’, tp jg sebaiknya tdk bersikap ‘eksklusif’. Arab Saudi sj punya hub erat dg Amerika yg memiliki faham yg bertolak blkg. itu artinya kita tdk mgkn menerapkan kebijakan2 (hukum dan aturan) yg bersifat eksklusif tanpa memikirkan kepentingan negara2 lain yg memiliki hak yg sama utk hidup di dunia yg sama. jd ada hal2 yg hrs kita pertahankan berdasarkan hukum Islam (krn mayoritas muslim) maupun berdasar konstitusi (krn masyarakatnya majemuk), tp jg ada hal2 yg hrs kita kompromikan dgn negara lain dgn mengacu kepada asas manfaat bg bangsa dan negara kita.
    memimpin sebuah negara berpenduduk terbanyak ke-4 di dunia dg mayoritas muslim tp kaya dgn keanekaragaman bukan kerjaan gampang. saya yakin bahwa tiap2 langkah yg diambil oleh pemerintah sdh melewati kajian yg mendalam. jelas ada kekurangan di beberapa hal, tp mana ada pemerintahan di dunia ini yg sempurna? Arab Saudi yg jd kiblat muslim seluruh dunia sj tetap punya masalah, khususnya di bidang politik dlm negerinya.
    maaf, sebenarnya saya lebih suka berdiskusi tentang agama Islam di forum lain, krn loenpia.net memiliki anggota dgn latar belakang yg majemuk.
    apalagi, sebenarnya tulisan saya adalah tentang “HAL2 MENARIK DI JEPANG”. komentar di luar topik tersebut sebaiknya dikirim lewat japri aja : masfiq_21@yahoo.com.
    terimakasih atas komentar @renefrita, maaf jk komentar saya mengganggu kenyamanan pembaca laennya. Mumpung suasana mau Ramadhan sekalian aja saya mohon maaf lahir batin buat semua, khususnya bagi para toekang loenpia di mana pun Anda berada, dr sabang sampe meroke…..berjajar pulo-pulo.. 😀
    Peace……

  25. renefrita says:

    oke kita hentikan perdebatan ini masfig karena tidak akan ada habis habisnya.kita lihat saja bangsa ini apakah bangsa ini kan maju dengan teknologi yang canggih dan murah dan banyaknya berdiri mall atau plaza apakah bangsa ini akan semakin bermoral apakah bangsa ini akan semakim damai apakah bangsa ini akan sejahtera apakah nanti tidak ada lagi kerusuhan tidak ada lagi demon dll. sebagainya terima kasih masfig . sekali lagi kita hentikan perdebatan ini.yang perlu kita ingat setiap kita menjadi pemimpin dan setiap pemimpin akan ditanya tentang yang dipimpinnya.jika kita tidak mendapat keadilan di dunia ini maka nanti kita akan mendapatkannya di akhirat. terimakasih masfig atas pendapatnya dan saya mohon maaf kalau masfig merasa terganngu dan sekali lagi kita hentikan perdebatan ini… terimakasih…

  26. mimi says:

    mkasih bnyak bwat info ‘HAL2 MENARIK DI JEPANG’ rupanya Jepang sudah sebegitu majunya sampai ke detail2nya, yah? Luar biasa! Semoga Indonesia bisa mencontoh semangat Jepang dan terus memajukkan bangsa! Teknologi dibutuhkan untuk mengimbangi globalisasi, jadi Indonesia gag bleh kalah sma yg laen! Ayo Indonesia! Kita bisa!! XD
    Teknologi diimbangi dengan kebudayaan, Indonesia memang harus lebih kreatif, dulu udah kreatif, bahkan udah banyak ditiru oleh negara lain, masak sekarang kalah sih? Semangaaaaaatttt!!!! XD

  27. drajat says:

    ada lagi yang unik, yaitu orang desa di Jepang rumahnya tidak pernah di kunci. kamar diasrama juga tidak ada kuncinya, he he he. kalo di Indonesia kamar/rumah gak ada kuncinya bisa dimasuki maling.

  28. shu says:

    Assalamuaalaikum, hallo, konichiwa…. sekarang tahun 2016 dan Indonesia sudah jauh lebih maju. Sudah ga ktinggalan lg bahkan negeri ini sering menjadi trending topik dunia internasional, dan peran kemutakhiran teknologi sangat besar. Iebih dr sparuh penduduk Indonesia sudah mengakses internet, pembangunan trus dilakukan, boleh dikata sekarang Indonesia bisa memegang kendali di asia tenggara, tetap optimis suatu saat Indonesia dpt bersaing dg negara sekelas Jepang. Terlepas dr unsur keyakinan budaya di jepang memang memiliki standar tinggi seperti kdisiplinan serta etos kerja juga profesionalitas, di Jepang pejabatnya anti korupsi itu satu poin yg sangat penting melihat para pejabat di Indonesia sperti apa. Pokoknya perubahan di mulai dr yg paling kecil, dr diri sendiri, keluarga, lingkungan tetangga, mendidik anak yg bener, jngn d kerasin, jngn jg d manjain, jngn d ajari bohong biar ntar kalo jd pejabat ga suka ngibul ama korupsi, ya intinya yg positif dr org jepang kita ambil. Optimis bgt suatu saat Indonesia bs semakmur jepang bahkan lebih. Setuju ga bang?

Berikan komentarmu...