Fleamarket (Pasar Murah)

Fleamarket/Garage Sale

Wah,.. baru aja masuk blognya loenpia udah baca protes member di shout box soal postingan yang “terjebak mesin waktu”. Alias belum ada postingan baru.

Saya merasa tertantang buat posting, cuma belum ada waktu luang buat bikin tulisan baru. Jadi saya ambil salah satu koleksi saya yang kayaknya belum banyak dibaca temen-temen. Mungkin cukup lumayan buat nambah wawasan dan bisa mendatangkan suatu inspirasi buat temen-temen. Thema yang saya ambil adalah mengenai fleamarket.

Ada satu kegiatan unik bagi orang Jepang yang biasanya dilakukan pada hari Minggu, yaitu Fleamarket (furiimaaketto/furiimaa) yang biasa diselenggarakan di lapangan, lapangan parkir dan taman-taman.

 

Fleamarket/Garage Sale mirip dengan bazar di Indonesia, hanya saja didominasi oleh barang-barang setengah pakai seperti pakaian, aksesoris dan peralatan rumah tangga. Jadi fleamarket sebenarnya adalah sebuah pasar daur-ulang.

Para pedagang umumnya satu keluarga atau sekelompok anak sekolah yang menjual barang-barang mereka yang sudah tidak digunakan lagi. Tidak semuanya bekas, sebagian masih dalam kondisi baru.

Belanja hemat di fleamarket.

Belanja di fleamarket adalah salah satu cara untuk menekan pengeluaran. Saya pernah membeli sebuah thermos air panas kondisi baru seharga 2.000 Yen (sekitar Rp 150.000) dengan harga hanya 500 Yen dan T-Shirt “Hard Rock Cafe” (baru) seharga 2.000 Yen dengan harga hanya 100 Yen. Tetapi saat saya bener-bener butuh blender buat bikin juice, malah diberi gratis oleh sang penjual dan kondisinya masih sangat bagus.. lumayaan.. 🙂

Banyak orang Jepang yang suka berbelanja di fleamarket. Meski memborong pakaian bekas, mereka bukan orang miskin lho,.. banyak yang datang dengan mobil yang masuk golongan mobil mewah di Indonesia.

Keuntungan bagi para pedagang sebenarnya tidak seberapa, kalau dihitung dengan biaya yang harus dikeluarkan untuk mengikuti fleamarket malah cenderung merugi.

Keuntungannya adalah mereka bisa bersosialisasi dengan banyak orang, berekreasi dan mengurangi “sampah” rumah tangga. Buang sampah di Jepang khan musti bayar.. Mending buang “sampah” di fleamarket malah dapat duit.. 🙂

Bagi penyelenggara fleamarket ya jelas untung dong,.. khan para pedagang harus sewa “booth” (petak untuk jualan) seharga 1.000-3.000 Yen per-“booth”. Kadang penyelenggara juga membuka kios minuman dan makanan untuk menambah pemasukan.

Belanja di fleamarket memang mengasyikkan..!

Anda ingin jadi penyelenggara fleamarket? Saya dukung dah… Pokoknya, Hidup Fleamarket..!!

-Recycle for better living-

Masfiq

http://www.asiannetbisnis.blogspot.com 

 

9 thoughts on “Fleamarket (Pasar Murah)

  1. Fany says:

    Wah kalo di Indonesia banyakan di Bandung dan Jakarta sih. Tapi bukan pasar, toko. Ada toko gedhe namanya Babe (singkatan dari Barang Bekas). Tapi Kondisinya masih bagus2.. Dan yg belanja juga org2 berduit..

    Kalo di Semarang blm tau deh, maklum baru 6 bulan di Semarang.. *halah*.

  2. masfiq says:

    Ada “BABEKU” (barang baru bekas kualitas utama) di daerah Jl. Dr. Cipto (Gg/Kp. Lasipin?). Tanya aja orang di daerah situ. Kalo masih bingung, tanyalah pada rumput yang bergoyang.. 😀

  3. adi says:

    udah pernah mampir ke babeku mas :).. jadi inget jaket kesayangan 350 yen-an yang dibeli di garage market dan ilang gara-gara dipinjem orang hiks (TT)

  4. BunSal says:

    di Semarang Atas ada g ya?
    kalo yg Garage Sale siy, para moms di Jkt dah banyak yg bikin….[dapet tau dari milis2 yg aku ikut]

    Yg di Semarang nih yg blum tau…

  5. Avante says:

    @Bunsal : DiSemarang Atas ada Bun coba diliat di daerah Tembalang dan Ngesrep.
    tapi munculnya hanya musim2 tertentu… biasanya kalo mo deket2 wisuda, bisa dicek di kos2an terdekat hehehe 🙂

  6. BunSal says:

    @Adam : kabar2i yo Dik? [horeeee, aku ndhuwe adik wuokehe ra’ karuan….bapak ibue sopo yo? :P]

    mm, prasaan wiken kemarin ada wisuda sarjana kom[edi] bukan? ada BaBe-nya g?

    @masfiq : nitip yo mas:
    microwave 1 buah..setrika uap 1 buah…tipi wifi 1 juga…home theater 1 set….
    catatan, yen mas intuk gratisan kek blender’e :P[mesti podo mbathin, memang mas Fiq mas’e Bunda yah…hi hi]

  7. masfiq says:

    BunSal: waduh.. saya udah terlanjur bawa kitiran helikopter pesenan orang. Sisa ruang di kopor cuma pas buat naruh balsem, jaga-jaga kalo boyokku kesleo.. 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *